Wednesday, November 25, 2009

akhirnya ...

akhirnya masa ppl di labschool akan berakhir . tinggal menghitung hari lagi. yeeeey. hahhaa seneng banget deh guee. aduh tapi pasti nanti bakalan kangen sama anak-anak yang luculucu dan baik-baik hahaha. oh yaa, kemaren, tgl 24 november 09, gue ujian PPL di kelas 7B. sebelomnya, mereka udah gue wanti-wanti dan gue kasi tauin supaya jangan berisik karena ada dosen gue mau dateng.. dan ya ampuuun, 7 B tuh pas ada pak yoseph jadi diem banget kaya di planet mana. padahal biasanya 7B ribut bukan main. apa lagi si RAKA. hahaha. tapi kemaren 7 B baik-baik bangeeet. makanya gue beliin beng-beng ma chocolatos.

oke, gue punya nama panggilan baru dari 7B. eeehm sebenernya sih RAKA yang mempelopori. nicknamenya yaitu "BUDE" kependekan dari bu Devina. ahahah apa sih rakaaa. Terus kemaren abis ujian, foto-foto bareng gitu sama 7 B. hahaha. senengnyaaa :) :) thanks ya anak-anak 7B yang baik .

aduh pasti nanti gue bakal kangen banget sama nisya,dwinda&the gank,7a, 7b,8a,8b haaha

udah ya readers, bye muah

Saturday, November 7, 2009

Kapan nih selesainya ?


huu, kapan nih selesai PPL. Aduh udah males deh gua bolak-balik ciledug-rawamangun-tangerang-ciledug. sebenernya sih ngajarnya ga males. asikasik kok anaknya, tapiiii, kalo lagi ga ngajar nya itu loh males banget. cuma diem di ruang piket ga jelas. udah gitu bawaannya pengen jajaaan mulu di kantin bahelah uang gua bisa abis dan bangkrut mendadak. udah gitu berat badan gua bisa naik drastis. aturan nih yaa, kalo misalkan lagi ga ada jadwal ngajar yaaaa ga usah dateng ke labs gitu yaaa huhuhu. udah gitu kan ya, gua harus fokus ngerjain skripshit. kalo ga kapan lulusnya neh guaaaa ? oh ya ngomong-ngomong lulus, aduh gua juga udah malas kuliah. pengen cepet-cepet ninggalin unj yang busuk itu hihi gua juga bingung kenapa dulu mau masuk unj. hihi cuma karena ada jurusan musiknya. kalo engga, boro-boro deh gua nyentuh unj. udah mana gedung nya reot abitch haha. aaah. pengen selesai ppl, pengen kelar skripsi biar cepet jadi sarjana, pengen keluar dari unj. ahelah. streees banget dah ni gua. hhuu. ayo dong doakan sayaa. oh ya, nanti kalo udah lulus, heeeem. kata emak gua sih suruh coba ngajar di sd bpk penabur. karena dia kenal gitu sama kepseknya. okelah gua mau mau aja. ngajar anak sd. idiih pasti luculucu dan bandelbandel kaya kunyuk.oh ya tapi gua kan orang nya sabar, dan tak pernah marah, berhati baik, dan selalu ramah. idih apa sih guaaa. ya udah ah, gua sakit perut. hehehe. bye readers, love muah

Tuesday, November 3, 2009

Kittie ?

Damar manggil gue "KITTIE". alasannya adalah : gue kayak kucing.
karena apa ? karena gue suka ngambek dan cemberut kayak kucing. HAHAHA emangnya kucing suka ngambek yaaaa ? perasaan gak deh. Kucing tuh
sukanya heeem, nyolong ! Dendam banget deh gue sama kucing. masa yaaa, ayam bakar gue di comot padahal masih banyak dagingnya gitu. Iiihhh nyebelin abitch tuh kittie cat huh.

Oke bac
k to KITTIE. kata damar, ekspresi gue seperti kucing. HAHAHA DARIMANE ?aneh-aneh aja tuh anak. Oleh karena itu, gue dipanggil KITTIE, atau CAT atau GARFIELD. bahelah. Garfield ? Kucing yang suka cemberut. hihihi.

ini nih garfield. kucing si tukang ngambek hahhaah..
emang gue mirip apah sama garfield ?
ENGGAK kaaan
Tambah Video



naah kalo ini, KUCING GENDUT. eek tuh damar masa gue disamain sama dieee. mentang-mentang perut gue gendut huhuhuhu.






ini KUCING MANGAP. hahaha alasannya adalah... karena gue kalo tidur mangap. Jadi gue dipanggil kucing mangap. FUCK





Okeee. KALO YANG INI ? Idiih. Lagi ngapain tuh kucing. porno amat gambarnya zzzzz.....


Thursday, October 8, 2009

2nd years anniversary

08 oktober 2007 - 08 oktober 2009 = 2 tahun !

i say thanks to God, He gave me someone who loves me like damar pradana :) :)
Hari ini tepat 2 tahun gue sama Damar bersama. Udah banyak suka duka yang kita alamin.
dari hari ke hari, minggu ke minggu, bulan ke bulan. Gak cuma senengnya aja, sedihnya, susahnya, marahnya, berantemnya, udah dialamin bareng-bareng. Mulai dari pdkt yang lucu. Berawal dari surat cinta seorang junior (damar) ke seniornya (gue). Heem. oke, secara angkatan emang gue dan dia beda 2 taun. Tapi kalo umur mah beda setaun doang. no problemo laaah.

Thanks God. Seneeeeeng banget. Sumpah deh, gak terkira senengnya gue hari ini.

* 08 oktober 2007
location : Blok M plaza

dua minggu lebih gue dan damar udah pendekatan (hahah). Hari itu, gue dan dia janjian nonton di bp. heem, get married kalo gak salah. itu tuh ya damar udah ada gelagat-gelagat mau nembak gitu hahah aduh geer abitch deh gue haha. dari siang tuh ya dia ngomongnya udah mengarah-arah mau nembak gitu. tapi gue nya yang sok sok cuek gitu deh. Sengaja gue mengulur-ulur waktu haha.

Abis nonton, gue janjian sama temen-temen sma gue mau buka puasa bareng di rumah temen gue yang lain. Janjiannya ya di bp sekalian abis nonton. Gue janjian di hokben tuh kan yaaa.. Terus pas lagi nungguin temen gue yang bernama moti pesen makanan, gue duduk berdua dengan si damar itu tuh. heeeemmmmmm.

Oke. trus damar ngeliatin gue. (jijay sih sebenernya kalo mengingat masa itu hahaha)
Dia : Gimana, gue diterima nggak ?
Gue: Hem, tunggu 2 hari lagi ya. Tanggal 10 aja gue jawabnya.
Dia : Kenapa mesti 2 hari lagi ? Sekarang aja deh, lama banget 2 hari.
Gue: Heeem tanggal 10 aja yeeee.
Dia : Yaah kok gitu ( melas )
Gue: Ia deh sekarang.
Dia : ???
Gue: Iaa mau . tapi di kampus biasa aja yaaa. Jangan lebay

Jadian deh gue sama damar. Tapi beberapa bulan pertama, gue sama damar biasa aja di kampus. Belom ada yang tau gue jadian. Bahkan sahabat-sahabat gue. Yang tau cuma temen deket gue yang cowok bernama Caesario. Tapi lama-lama pada tau deh tuh gue jadian sama damar hahaha.

***

*08 Oktober 2008

Gue lupaaaa persisnya. Tanggal 8 oktober 08 itu gue ngapain yaaa. heeeem. lupa.
nonton deh kayaknya yaa.

*08 oktober 2009

Dua tahunan :) :) sekarang nih. Hehe. Walaupun cuma bentar ketemunya tadi, karena gue sibuk hahahhaah. Tapi tadi udah makan kue, udah merayakan 2taunan& ultah kita kok. Udah tiup lilin juga. Tapi gue gak bisa upload fotonya karena, gue gak bawa digicam. Udah gitu hp gue yang gsm lagi tahikuda. Akhirnya pake hp nya damar deh. jadi nanti tinggal nunggu uploadan dari damar :)

2 taun bersama damar. Ya ampun kayak nano nano banget. Ada senengnyaaaaa, banyak malaaaah. banyak banget deh yang udah dijalanin bareng damar. Mulai dari ke bogor naik kereta ekspress, pas nyampe bogor ngapain ??? cuma minum es dawet. Abis itu pulang. hahahaha parah. Terus, freaky trip ke ragunan. Gak jelas.

oh yaa, gue dan dia mengajar di satu sekolah musik yang sama. Dan sekarang damar tuh jadi kayak penanggung jawab guru disitu. Hem kayak manajer gitu deh. Seneng banget. Karena dulu tuh yaa, awal-awal jadian, gue dan dia sering pas-pasan duit hahahaa. Sekarang, ya ampun duit mengalir deres. Thanks god :)

heem mudah-mudahan, gue sama damar bisa sampe 50 taunan. Amin



Wednesday, October 7, 2009

i swear, i'm enjoying my ppl time :)

Di beberapa postingan yang lalu, gue pernah membahas tentang Labschool. Suka dan Dukanya ppl di labs. Sekarang gue mau posting lagi tentang labs. Sesuai dengan judul postingan ini, justru di saat sebulan gue udah mau selesai ppl, gue malah jadi menikmati masa-masa mengajar di labschool. haha gak kebayang deh kalo udah gak ppl lagi. bakalan kangen sama suasananya labschool. Murid-muridnyaa, guru-guru ppl yang lain, makanannya di kantin, bangun pagi-paginya, ngajar nyanyi nyaa. Aaaah

Awal tau gue bakal di labs : MENYEBALKAN. Protes. Dalam hati berkata, mengapa harus di labschool ? padahal dari awal, gue maunya ppl di smabels ( smp 115 tebet ). belom lagi cerita dari senior-senior gue yang pernah ppl di labs, katanya labschool menyebalkan, seperti neraaka. Dan katanya, anak-anaknya pada nyolot.

Awal gue menginjakkan kaki di labs : Oh ini sekolahnya. Deg-degan. Gak siap mau ppl disitu.

Seminggu pertama di labs : Capeeeeek ! bangun mesti pagi, jam 4.45 terus mandi, terus berangkat. Pulang jam 2.05. Malah pas seminggu pertama itu, gue 3 hari gak masuk ppl karena sakit. Kecapean.

Lama-lama di labs : Astaga ! Aku senaaaang. Syukur banget deh, gue dapet kelas RSBI. Oke, RSBI tuh kelas yang kurikulumnya berstandar internasional gitu. Heem. Anak-anaknya pinter-pinter, baik-baik, lucu-lucu. Hahaha. Untung deh dapet kelas 7 A B dan 8 A B. Gak kaya kelasnya si Bagus tuh haha, kelasnya parah ribut banget. Gak bisa dikendaliin lagi. hahah.

Pas istirahat di labs : Anak-anak tuh pada ngumpul di depan ruang piker. GOSSIP. rameeee banget deh tu ruang piket kalo lagi istirahat. Ada yang curhat tentang gebetannya, ada yang curhat abis ditanyain kakak kelas gara-gara dituduh suka sama cowonya si kaka kelas, ada yang curhat tentang cita-citanya, dan ada juga yang suka sama kaka kelas. hahaha. dasar ya anak smp. masih pada lucu-lucu.

Pas lagi di kelas seni musik : Kalo untuk kelas 7, materi nya masih belajar lagu anging mamiri. Ampe bosen deh gue dengerin lagu itu, dari kelas 7 a - 7 f nyanyi itu muluu. Jadi pertama-tama masuk kelas tuh mereka pemanasan dulu. haha lucu kalo lagi pada pemanasan. Kalo kelas 8 nya tuh jadi pada disuruh bikin kelompok ansambel. Nyanyiin lagu daerah. Ada yang main suling, biola, pianika, keyboard, gitar dan nyanyi. Kalo kelas 8 nya heeem agak ribut, tapi masih terkendali laah.

beberapa anak labs :


Tebal
Nisya Kunto
Gak tau nih anak kenapa namanya Nisya Kunto. Padahal nama lengkapnya tuh Siti Aliffa Chairunnisa. Smart. Cita-citanya aja mau jadi intel. haha. Pertama kali jadi deket sama dia, gara-gara dia suka manggil gue dengan nama kak shylla. Hahah. abis itu smsan deh. Curhat dia tentang lovelife nya. About nisya udah pernah gue posting di blog ini.



Dwinda dan Diba
Yang kiri namanya Dwinda. Tapi gue kasih dia nickname jadi dwinny. hehehe :D cantik deh dwinny. Kayak bule. Gue juga tau tuh siapa gebetannya hahaha. nicknya si asem. HAHHA. Kalo yang kanan, namanya diba. anak kelasan gue nih. Cantik. Kaya barbie.


Keinda
Gue kasih nickname dia Keikei. Haha si keikei ini, sebenernya pake kerudung. Tapi gue gak nemu poto dia sendiri yang pake kerudung. Adanya yang ini doang.


Mahdiana
Kalo yang ini tukang jualan kue hahaha. Dia tuh jualan cookies gitu. ada yang vanilla ada yang coklat. enaaaaak banget cookies buatan dia. Katanya sih dia buat sendiri. haha sumpah deh enak banget. Damar aja suka banget.


Dika
Kayak cowo yeee namanya hahaha. Nah kalo yang ini nih, aduh kecil-kecil udah punya pacar ternyata. Gue tau nih siapa pacarnya. HAHAHA. anak kelas lain. Suarannya kaya bebek kalo nyanyi (pacarnya)


Putri
Kalo ini putri. Cantik deeh dia. Apa lagi semenjak potong rambut. haha. kalo dia nih, nasibnya tragis. heem tapi rahasia deeeh. gak mau cerita-ceritaa hahahaha.




Shylla Estee
aaah fotonya gak jelas haha. padahal ini nih yang dibilang mirip sama gue. hahaha. masa siiih mirip ? kayaknya enggak hihihi. mungkin karena sama-sama sering dikuncir sama berponi kali yaaa. tapi damar tuh yaa aduh bilangnya gue mirip banget sama diaa ya ampun ampun deeeh hahaa.



udah ah . capek. sebenernya masih banyak lagi anak-anak labs yang lain. tapi udah ngantuk. besok lagi deh posting nyaa hahahaa

Wednesday, September 30, 2009

Short Story Pt.6 (ending)


Aku memandang laptopku dengan hampa. Entah apa yang terjadi pada diriku saat ini. Campur aduk. Bingung dan heem kayaknya lebay banget. Hahaha. Dari tadi pengen ngerjain paper yang dikasih sama dosenku tapi satu topik pun gak ada yang nyangkut di otak ku. Stuck. Otak ku serasa terisi sama banyak hal mulai dari masalah kuliah, paper dan Kemal. Topik yang terakhir membuatku hampir gila. Mungkin sekarang aku lagi kegeeran. Karena apa ? Karena Kemal ngajak aku jalan hari minggu kemaren ? Ia. Satu lagi. Statement Aruni yang bilang Kemal suka sama aku. Aduuh. Hati kecil ku sih gembira banget sama dua alesan itu. Tapi, Kemal biasa aja kok ke aku pas minggu kemaren. Buktinya dia gak nembak ataupun ngungkapin hal yang menjurus ke arah itu. Emang sih dia sempet ngelus rambutku. Tapi. Bukan ngelus deh. Ngacak-ngacak rambut tepatnya. Aduuuuh Nasytaaaa. Gitu aja kok Geer. Gak sadar apa, Kemal tuh udah jadian sama Derina. Setiap ke kampus aja berduaan kayak perangko sama amplop. Nempeeeel terus. Udah gitu, Kemal seolah ngerahasiain ke Derina tentang jalan-jalan ke Kota Tua minggu siang. Please deh Nasyta. Jangan Ngayaaaal.

Udah dua jam lebih aku mantengin laptop. Tapi satu kata pun belum ku ketik. Yang ada, aku malah asik buka facebook, twitter dan msn. Lalu asik chat sama sahabat-sahabatku waktu SMA. Udah lama juga aku gak online, karena sibuk banget sama urusan kampus. Padahal biasanya, siang malem ku selalu menatap layar terpaku untuk online. Haha persis lagunya saykoji deh ah.Notification di Facebook udah seratusan lebih, Friendrequest yang belom di approve-in juga ada tiga puluhan.

Aku ngebukain notif yang udah berjibun. Ada tag-an foto pas wisuda SMA, ada wall-wall dan yang lainnya. Udah buka notif, buka friend request. Ada satu yang menarik perhatian ku. Friendrequest dari seseorang.

Kemal Adi Putra Accept Ignore

Aku tau itu Kemal. Tapi ada yang membuat aku kaget banget. Apa ? Kalian juga pasti kaget. Profil Picture nya Kemal adalah Foto ku lagi kepanasan. Candid. Buru-buru aku aku meng-accept request nya Kemal dan lalu meliat isi profilnya. Profil picturenya adalah Foto aku, lagi kepanasan, lagi jelek banget dengan rambut dikuncir kuda.

Basic Information

Birthday :September 3, 1989
Hometown :Jakarta, Indonesia
Relationship Status :Single
Looking For :Friendship

Hem.Relationship nya Kemal single ? Berarti dia gak jadian dong sama Derina. Tapi kenapa di kampus dia lengket banget sama Derina? Aaah, tapi biasalah cowo kan suka gitu. Suka gak ngakuin status nya di dunia maya. Dasar cowok. Buaya darat. Tapi yang aku heran, kenapa foto ku yang dijadiin Profil pic nya Kemal? Kurang kerjaan banget dia.

Kemal Adi Putra : Nistaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Kemal menyapaku di Chat. Ternyata dia juga lagi online.

Aku : Heh lo, ngapain foto gue yang hina itu dijadiin profpic lo sihhhh ?

Dia : Gue suka sama fotonya haha. Lo nya culun abis

Aku : Oooh jadi maksud lo biar gue jadi bahan celaan penghuni FB ??????

Dia : Lo liat album foto gue deh, gue baru masukin foto kita kemaren di museum.

Aku : Yayayayayayayaya.

Dia : Chat MSN yuk. Lo ada MSN gak ?

Aku : Ada. Nasyta_77@live.com

Aku menunggu Kemal nge-add MSN ku. Sambil nungguin, aku ngeliat album foto nya Kemal karena penasaran sama foto-foto kemaren di Kota Tua. Nama album fotonya " Kota Tua bersama Nista ". Tegaaa ya Kemal huuh. Isi album foto itu tentunya banyak foto aku lagi bergaya bermacam-macam pose. Foto muka jelek aku dan Kemal. Dan, banyak banget foto aku yang diambil Kemal pas aku lagi bengong. CANDID. Salah satunya yang dipasang Kemal jadi ProfPic nya. Aduuh Kemal, Kalo Derina ngeliat ini gimanaaaa???? Bisa-bisa Derina mutilasi aku. Ngebunuh, di buang ke sungai.

Kemsky : Nasytaa haii ...............

Nasyta : Curuuut. Kenapa banyak foto gue yang lagi bengong? Aib banget.

Kemsky : Gapapa lah. Tetep lucu kok. :)

Nasyta : Lucu pale lo. Huhuh. Ganti apa prof pic loooo. Gue gak sudi muka gue terpampang.

Kemsky : Lo lagi lucu di situ. Kayak kucing. Ngerengut HAHAHAHA

Nasyta : Jahaaaaaaaaaaaaaaat.

Kriiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinggggggggggggggggg ..............................

Bunyi jam weker di meja belajar ku berbunyi nyaring banget. Jam 9 malem. Astaga !

Nasyta : Kem, gue off yaaa. Gue baru inget gue belom ngerjain paper nya Pak Amri.

Kemsky : Haha yaudah. Byee

Dengan berat hati aku mengakhiri pembicaraan di chat bersama Kemal. Huhu. Padahal masih pengen cerita banyak deeh. Aku mencoba untuk serius ngerjain Paper. Dunia Maya telah aku offline-in. Sekarang bener-bener terfokus sama Paper yang nilainya lumayan. " Prinsip-prinsip dasar Manajemen " adalah topik yang aku angkat dalam paperku. Entah karena abis chat sama Kemal atau Tuhan meng-encerkan otakku, Otakku yang dari tadi beku karena gak bisa mikir satupun topik untuk paper, sekarang malah jadi lancar banget ngetik.

Udah hampir setengah dua belas malem. Paperku pun selesai. Besok pagi tinggal di jilid rapih di kampus. Aku menutup laptopku lalu bersiap tidur. Good night. zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz

******

" Ihhh Sytaaa, paper lo kok udah selesai ?" Aruni mencibir. Aku baru selesai menjilid paper yang mati-matian ku kerjain semalem.

" Haha ini aja ngerjain nya setengah mati. Abis chat sama kem..eh.aduh.." aku keceplosan.

" Chat sama Kemal yaaaa ? Cie Sytaaaaa. " Aruni teriak-teriak menggodaku .

" Enggaaak yeeee. Sotoy luuuu,Run." Aku mengelak.

" Udah lah Nasytaa... Ngaku aja lahhh sama gue. Eh, ngomongin apa aja lo "

" RAHASIAA !!!! "

" Jahat lo ya, Syt. Gak temenan nih." Aruni pura-pura ngambek.

" Haiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii Nasyta dan Aruni.... Selamat Pagi ." Derina menyapa aku dan Aruni. Aku celingukan. Mencari Kemal. Biasanya dia selalu ada di samping Derina. Tapi kali ini Derina sendirian.

" Kok tumben sendirian, Der ?" Tanyaku.

" Mana tuh bodyguard lo ?" Aruni sinis.

" Bodyguard ? Siapa sih maksud kamu, Run ? " Derina mengerutkan kening.

" Yaa itu si Kemal."

" Ohh. Kemal bukan bodyguard aku tau. Ia nih, dia kesiangan bangun. Jadi aku berangkat sendiri."

" Boleh kan aku gabung sama kalian ?" Sambung Derina lagi.

" Ih please deh. Lo kalo gak ada Kemal baru gabung sama gue dan Syta. Pas lagi ada Kemal, ya ampun berduaan mulu. Malesin banget. " Aruni jutek.

" Engg. gak papa kali, Run. Kasian Derinaa. "

Aruni pergi ngeloyor. Kebiasaan buruk tuh anak.

" Yuk,Der. Ke kelas. " Aku menggamit lengan Derina.

Jujur, aku merasa gak enak hati sama Derina. Apa lagi kalo Derina sampe tau tentang profil picture nya Kemal di FB. Pusing.

" Lo sama Kemal jadian ya Der ?" Aku membuka pembicaraan sambil berjalan menuju ruang kuliah

" Gimana ya, Syt. Aku juga bingung." Langkah Derina terhenti. Kayaknya dia lagi mau cerita sesuatu.

" Bingung kenapa. Der ?"

" Gak enak cerita disini. Kita ke kantin aja yuk. Aku pengen minta pendapat kamu."

Karena penasaran sama cerita hubungannya Derina dan Kemal, aku memutuskan untuk cabut kuliah jam pertama. Parah yaa. Hahaha. Gak papa deh. Baru absen sekali ini. Aku dan Derina berjalan menuju kantin.

" Jadi gimana, Der ? Kayaknya lo lagi bingung banget ?" Tanyaku penasaran banget.

" Aku gak ngerti sama Kemal, Syt."

Aku menyeruput jus jeruk yang baru kupesan. Mendengarkan cerita Derina.

Beep beeeepp........... Ada SMS masuk ke hp ku.

sender : Aruni Bule

Eh Sytoong, dimana lo? Kuliah udah mulai neh.

aku mengirim sms balesan untuk si Bule satu itu ...

" Gue cabut ya bebii....Ada urusan penting banget. Nanti gue ceritain."

" Lanjut der, ceritanyaa ." Aku meletakkan ponsel ku di tas.

" Kemal tuh yaa engg, kayak ngegantungin aku. Dia belom nembak aku. "

Hah ? Jadi Kemal sama Derina belom jadian ? Bagus deeeh. Hahaha.Lohhh. Kok aku jadi jahat gini sama temen sendiri.

" Padahal selama ini ya, kamu tau sendiri kan,Syt. Kemal tuh care banget sama aku."

Aku mengangguk. Bingung.

" Aku tuh udah sayang banget sama Kemal, Syt." Derina hampir nangis.

Aku jadi tambah bingung. Jujur, aku sih suka sama Kemal. Upss.

" Lo udah tanya Kemal kejelasan hubungan lo ?" Aku mengusulkan.

" Udah. Aku nanya ke dia, hubungan ini mau dibawa kemana."

" Terus kata dia ?"

" Dia cuma ketawa aja, Syt.Aku kan jadi bingung."

" Mungkin dia udah punya pacar kali, Der. " Aku menebak-nebak.

" ENGGAK, Syt. Dia itu belom pernah pacaran."

Haaah ? Cowok sekeren Kemal belom pernah pacaran ? Hahahaha. Gak nyangka.

******

Aku melihat Kemal di parkiran. Dia lagi markirin vespa bututnya. Udah jam 1 siang gini, dia baru dateng ke kampus. Padahal anak semester satu tuh udah gak ada mata kuliah lagi. Mungkin dia mau jemput Derina.Aku sendiri udah selesai kuliah. Sekarang mau pulang. SENDIRIAN. Aruni minta izin ke aku mau minjem Indra. Mereka mau jalan ke Senayan City. Curang ya. Aku gak diajak huhu. Takut aku gangguin kali yaa. Padahal maaah ogah banget nge gangguin mereka. Huh.

Panas banget cuaca siang ini. Aku jalan sendirian kaya orang gak punya temen. Huhu. Mana kampus nya gedeeee banget. Jalan ke halte bes aja jauh nya minta ampun.

Greengg greeengg greeengg.....
Aku hafal banget suara motor ini.

Aku membalikkan badanku untuk ngeliat .

" Mau kemana, Syt ? " Tanya Kemal dari atas motor. Sendirian. Tanpa Derina

" Heh. Ngagetin aja lo. Perasaan tadi gue liat lo masih di parkiran. Sekarang kok udah disini ?"

" Hahaha. Tadi gue liat lo jalan sendirian, gue langsung kejar deh. " Jawab Kemal malu-malu.

" Naik,Syt. " Kemal menyuruhku naik ke atas vespanya.

" Hah? Gak usah. Gue naik bis aja." Aku menolak. Takut keliatan Derina. Bisa dibunuh ntar.

" Naik deh. Masa harus gue gendong?" Kemal memaksa.

" Nggak."

" Gue gendong beneran nih." Dia turun dari vespanya.

" Iihhh. Ia ia ia." Dengan terpaksa aku naik ke vespa bututnya. Was-was.

******

" Kok tumben lo sendirian? Gak bareng Derina?" Aku bertanya. Kemal lagi ngendarain motornya.

" Hah? Apaaa?" Kemal teriak. Mungkin suasana jalanan yang lagi crowded bikin dia jadi budeg.

" Engg. enggak. Gak jadi deeh."

Kemal memberhentikan vespanya di sebuah warung makan. Warung Sunda gitu deh. Suasananya enak banget kayak saung-saung gitu. Adeeem banget. Gak kaya di luar. Panas.

" Gue laper, Syt. Makan dulu yaa. Gue bayarin deh." Kemal menggandengku masuk ke warung tersebut.

" Tempatnya enak banget. " Aku mengagumi interior dan suasana Warung Sunda itu. Tempat makannya terdiri dari saung-saung gitu. Ada kolam ikan di tengah-tengahnya.

" Gue sering makan disini sama keluarga gue."

" Tapi dulu." Kemal melanjutkan ceritanya.

Kami duduk di sebuah saung yang di design khusus untuk 2-3 orang. Karena terdapat berbagai macam saung. Ada saung yang besar untuk lebih dari 10 orang, Saung yang sedang untuk 4-6 orang, dan Saung yang kecil, yang kami duduki. Aku memesan Nasi timbel dan Es kelapa muda. Sementara Kemal memesan ikan gurame goreng dan Es jeruk.

" Lo kesini sama keluarga lo ?" Tanya ku melanjutkan pembicaraan. Aku penasaran sama kisah hidupnya Kemal.

" Ia. Tapi dulu."

" Hem. Sekarang udah gak pernah ?" Aku bertanya lagi.

" Enggak."

" Oh gitu.Eh ia, ortu lo dimana sih, Mal ?" Aku melanjutkan pertanyaan.

" Mereka lagi di Canada. Bokap punya perusahaan disana. " Jawab Kemal cuek.

" Jadi lo tinggal sendirian dong ? Gak kesepian ?"

" Nanya mulu lo kayak wartawan. Udah ah gue makan dulu."

Aku nggak melanjutkan pertanyaan lagi. Karena kayaknya Kemal agak keberatan kalo ditanya-tanya soal keluarganya. Aku pun memutuskan untuk menyantap nasi timbel ku yang luezaaaat banget. Sambil ngeliatin Kemal yang lagi kepedesan. Hahaha. Lucu banget mukanya dia. Kayak curut.

" Syt, lo ada acara gak hari ini ?" Tiba-tiba Kemal nanya.

" Enggak. Kenapa? " Aku menyelesaikan suapan nasi terakhirku.

" Ke rumah gue yuk. Ngeband." Ajak Kemal.

" Ngeband ?? Berdua doang ?? " Aku bingung.

" Ia. Ngejam ajaaa. Yukk. Gue kesepian nih." Kemal memohon.

" Gak ahhhhhh. Ogah." Aku menolak. Takut diapa-apain Kemal.

" Kenapa ? Takut gue perkosa ? Ya enggak lah, Syta. Gue mana napsu sama lo.Kerempeng gitu."

" Enak ajaaaaaaaaaa. Siapa juga yang takut di perkosa. Hiuuuu." Aku mencibir.

" Tenang aja, Syt. Dirumah gue ada pembantu gue kok.Jadi kalo ada apa-apa, lo tinggal teriak." Kemal meyakinkan aku.

" Emm gimana yaaa." Aku masih ragu-ragu.

" Pleaseee."

" Ia deh." Akhirnya aku nurut juga. Kedua kalinya nurut sama Kemal.

******


Dug Tas Dug Tas Dug Tas.......

Abis makan di Warung Sunda, aku dan Kemal langsung tancap ke rumah Kemal. Kemal kesepian kayaknya. Sampe mohon-mohon ke aku buat nemenin dia nge band bareng. Udah lebih dari se-album yang kita nyanyiin. Haha. Kayaknya bakal rekaman nih abis ini.Ternyata suara Kemal bagus juga. Gak kaya suara Aruni. Cempreng.

Aku sangat menikmati waktu berdua sama Kemal kayak gini. Seneng banget. Tapi. Tiba-tiba aku keingetan sama Derina. Sama curhatannya tadi pagi yang bikin dia hampir nangis di depanku. Aku mulai gak enak hati. Dan kayaknya, dari tadi Derina smsin Kemal deh. Soalnya aku ngeliat Kemal bolak-balik mainin handphone. Kayanya lagi smsan sama Kemal kali ya.

" Syt.."

" Mal .."

Aku dan Kemal berbarengan ngomong. Kami saling memanggil dengan waktu yang bersamaan.

" Hahahahaha. flipfloooopppp." Kata Kemal.

" Ihhh. flipflop mah kalo kita ngomongnya samaaa. ini kan beda. "

" Gak papa. Yang penting kan barengan manggil nama."

" make a wish dulu .... " Aku menyuruh Kemal.

zzzzzzzzzzzzzzzzz ..................

" Sama apa beda ?" Tanya ku.

" Sama."

1....2....3....

" FLIP. " Teriak Aku dan Kemal berbarengan.

" Horeeeeeeee... make a wish gue terkabul." Aku kegirangan.

" Haha, emang make a wish lo apa, Syt ?"

" Dibeliin handphone baruuuuu."

" Hahaha. Dasar."

" Make a wish lo apa, Mal ?" Gantian aku yang nanya.

" Pengen terus kayak gini." Kemal melembutkan suaranya.

" Kayak gini gimana ?" Tanyaku heran.

" Kayak gini. Sama lo. Gak kesepian. "

" Hahaha apaaan sih loo. sok mellow deh ah."

" Serius. "

" Wooo."

" Syt, gue pengen ngomong nih sama lo."

Aku deg-degan. Ngomongin apaan ya si Kemal.

" Ngomong apa ?" Tanya ku.

" Gue mau cerita sama lo. Tapi lo mau kan dengerin cerita gue ? "

" Iah. "

" Udah 2 taun nyokap bokap gue gak balik ke jakarta, Syt. Padahal mereka biasanya pulang setaun dua kali. Mungkin mereka udah lupa punya anak kayak gue ya, Syt." Kemal terbata-bata.

" Mereka ngubungin gue cuma lewat telpon. Itu juga seringnya pas gue lagi ga ada dirumah.Gue kesepian banget,Syt. Gue kayak cuma tinggal sendiri di dunia ini. " Lanjut Kemal.

Aku mendengarkan cerita Kemal. Dalam hati, aku merasa iba. Kasian banget sama Kemal. Aku melihat wajah Kemal. Matanya berkaca-kaca. Aku diam tanpa sepatah kata. Aku membiarkan Kemal bercerita. Menumpahkan semua unek-uneknya.

" Gue kangen banget sama mereka, Syt. Gue kangen. Apa lagi sama Karina." Kali ini Kemal menitikkan air matanya.

Karina? Siapa lagi tuh? Jangan-jangan pacarnya Kemal.Tapi, kata Derina tadi pagi, Kemal belum pernah pacaran. Lalu siapa Karina? Gebetannya kah ?

" Karina siapa, Mal ?" Aku memberanikan diri untuk bertanya.

" Karina itu adek gue. Dia udah meninggal tiga tahun lalu. Leukumia. Dia meninggal saat umurnya 13 tahun. Gue sayang banget sama Karina,Syt. Dan lo tau apa ? Dia meninggal saat bonyok gue lagi di Canada. Gue yang ngurusin dia selama dia di rumah sakit."

Aku mulai berlinangan air mata. Sedih.

" Bokap nyokap lo gak pulang ke indo ?" Aku bertanya. Sambil mengelus pundak Kemal.

" Pas gue tau ke mereka kalo Karin masuk rumah sakit, mereka langsung pulang ke Indo. Karin dirawat berbulan-bulan di rumah sakit. Waktu itu, bonyok gue balik bentar ke Canada karena ada investor yang mau ketemu. Tapi,pas mereka di Canada, Karin meninggal."

Aku menghela nafas. Pedih banget rasanya. Aku yang nggak mengalami aja, sedihnya minta ampun. Apalagi Kemal.Ternyata dibalik sifatnya yang cool, dia menyimpan luka yang sangat perih.

" Gue shock banget saat Karin meninggal. Setelah Karin meninggal, berbulan-bulan gue gak masuk sekolah. Sampe akhirnya gue di DO dari sekolah gue yang lama dan pindah ke sekolah baru.Gue terpukul banget,Syt. Karena Karin tuh deket banget sama gue. Dia yang selalu gue lindungin kalo dia lagi digangguin temen cowonya. Dia yang selalu gue belain kalo dia lagi dimarain nyokap gue. Dia yang selalu gue temenin kalo dia mau beli buku. Tapi tiba-tiba dia pergi selamanya. " Tangis Kemal semakin menjadi.

Aku memeluk Kemal. Memeluk dengan hangat. Aku menyeka air matanya. Aku pun merasa terpukul melihat Kemal nangis seperti itu. Kemal mempererat pelukanku. Seolah ingin menghilangkan kesedihan yang dialaminya.

" Saat gue masuk kuliah, gue ngeliat sosok mirip Karina. Keluguannya, Raut wajahnya, Gaya ngomongnya. Mirip Karina. "

" Dia itu Derina, Syt. Derina mirip banget sama Karin. Makanya gue selalu care ke Derina. Gue menganggap Derina seperti Karin. Seperti ade gue sendiri. Gue berusaha untuk selalu melindungi Derina. Karena itu yang biasa gue lakuin ke Karin. "

Aku melepaskan pelukanku. Kaget. Ternyata selama ini Kemal hanya menganggap Derina sebagai sosok adiknya yang udah nggak ada.

" Jadi lo sama sekali gak cinta sama Derina ? " Tanyaku.

" Gue sayang sama dia hanya sebagai adik. Seperti gue sayang ke Karin. Gak lebih."

Aku mengerutkan keningku. Aku bingung, kaget, campur aduk jadi satu. Kemal sama sekali nggak ada perasan apa-apa sama Derina. Sementara Derina, cinta mati sama Kemal dan menyalah artikan perhatian Kemal selama ini.

******

PLOOOOOOOK ............
Sebuah tamparan keras mendarat di pipi kiriku. Aku terkejut.

PLOOOOOOOOOOOOK............
Lagi. Kali ini lebih keras. Di pipi kananku.

" Derina.... apa-apaan sih lo ?" Aku membentak Derina. Pagi-pagi baru dateng ke kampus, aku udah disambut dengan tamparan di pipiku.

" Kamu PENGHIANAT !" Teriak Derina. Semua mahasiswa yang ada di sekitar kami pun mengerubungi kami.

Aku bingung. Dan malu. Menjadi tontonan umum.

" Kenapa sih lo ? Gila ya ?" Aku mulai naik pitam.

" Kamu yang Gila! Kamu makan temen,Syt ! Aku gak nyangka. Ternyata kelakuan kamu busuk. ANJING!"

PLOOOK ... Ketiga kalinya tamparan mendarat di pipiku. entah apa jadinya pipiku sekarang.

" Heh, Derina. Jangan main tampar dong lo. Jelasin ada apa sama Syta !" Aruni tiba-tiba datang membelaku.

" Gak usah ikut campur ya kamu, Run. Kamu gak ada urusan. " Derina membentak Aruni. Tangannya menunjuk-nunjuk muka Aruni.

" Heh centil. Jelas urusan gue lah. Syta tuh sahabat gue. Jadi urusan dia urusan gue juga. "

Thanks banget buat Aruni. Yang udah ngebelain aku. Aku sendiri masih lemas. Bingung. Apa yang terjadi sama Derina.Air mataku mengalir deras. Antara malu, kesal dan sedih.

" Ih. Kamu kok mau sih sahabatan sama anak MT (makan temen) kaya dia. Bisa-bisa, besok pacar kamu tuh di embat sama dia, PECUN! " Kali ini tangan Derina menunjuk aku. Seolah aku orang yang hina banget.

" Heh. MT apa sih, Der? Siapa sih yang ngembat pacar lo? " Aku membantah keras. Karena memang aku merasa gak pernah ngelakuin itu.

" Kamu ngerebut Kemal dari aku, Syta. Apa itu namanya kalo bukan MT ?" Air mata Derina banjir.

Mungkin Derina melihat aku pulang bareng Kemal kemaren. Tamat lah.

" Siapa yang ngerebut? Lo kan bukan pacarnya Kemal ! Toh gue gak ada apa-apa sama dia." Kali ini emosi ku udah gak bisa dibendung.

" Ada apaan sih ni..." Kemal datang menghampiri kami.

Aruni yang memanggil Kemal rupanya. Dia yang memberitahu Kemal bahwa Derina lagi ngelabrak aku.

" Tanya aja nih sama Derina. Kata dia, gue ngerebut lo." Jawabku pada Kemal.

" Kamu kenapa sih, Der ?" Tanya Kemal jengkel.

" Syta ngerebut kamu dari aku. Selama ini kamu selalu care sama aku. Tapi kamu gak pernah ngungkapin perasaan kamu ke aku. Aku udah jujur tentang perasaan aku ke kamu. Tapi kamu gak pernah nanggepin aku. Kenapa Mal ?Kamu tuh ngegantungin perasaan aku tau nggak. Sikap kamu ke aku tuh seolah kamu sayang sama aku. Tapi apa? Kamu malah deket sama Syta. Kemaren, pas pulang kuliah, aku niat mau kasih surprise ke kamu dengan nyamperin kamu kerumah. Tapi, pas di depan pintu, aku ngeliat kamu lagi pelukan sama CEWEK JALANG ini. " Derina tersedu-sedu.

" Heh ! Mulut lo dijaga ya. Gue bukan cewek jalang." Aku geram setengah mati.

" Oke. Ada kesalah pahaman disini. Dan gue harus meluruskan semuanya." Kemal menghela nafasnya.

Ganteng. Amat ganteng.

" Pertama. Aku emang care sama kamu, Derina. Bahkan aku menyayangi kamu. Tapi, harus kamu tau. Aku menyayangi mu seperti aku menyayangi adikku. Karena apa? Karena wajahmu, sifatmu, dan gayamu persis seperti Karina, adikku yang meninggal tiga tahun lalu. Aku memang peduli padamu. Karena itu yang selalu aku lakukan pada Karin. Aku menjagamu, seperti aku menjaga Karin. Tidak lebih. Tidak ada perasaan apa-apa. Tulus hanya sebagai abangmu. "

Aku melirik Derina. Dia amat sangat terpukul. Menangis tersedu-sedu.

" Waktu kamu bilang mau dibawa kemana hubungan ini, aku hanya tertawa. Karena aku sama sekali tidak merasa mempunyai hubungan apapun dengan kamu. Aku menganggapmu hanya sebagai adik. "

Derina semakin menangis histeris.

" Kamu jahat, Kemal. Kamu juga, Syta." Bentak Derina.

" Kenapa kamu salahin Syta, Der ? "

" Karena Syta tau kalo aku sayang sama kamu, tapi dia malah ngedeketin kamu. JAHAT." Derina memukul dada Kemal yang bidang.

" Gue gak pernah ngedeketin Kemal. Ngerti ? Oke emang lo cerita ke gue tentang perasaan lo ke Kemal. Tapi itu pagi nya. Siangnya, Kemal ngajak gue pulang bareng dia, tapi gue udah nolak, Der. Karena apa? Gue jaga perasaan lo. Tapi Kemal maksa gue. Lo tanya aja tuh sama orangnya langsung."

" Lo jahaaat, Syta.............." Derina tetep nggak terima penjelasanku.

" Ngapain lo di rumah Kemal ? Ngapain lo pelukan sama dia ?"

" Derina, dengerin aku. Nasyta kerumah ku, karena aku yang ngajak dia. Toh kita hanya nge band. "

" Ngeband ?? Kok pake pelukan ? HAH ?????????" Bentak Derina.

" Nasyta meluk aku, karena dia nenangin aku yang lagi nangis saat itu. Aku abis cerita ke dia tentang keluargaku dan kematian Karin. Dia hanya memelukku sebagai tanda simpatinya. Gak lebih." Kemal menjelaskan.

" Cerita tentang keluarga? Kenapa kamu gak pernah cerita ke aku? Kenapa harus Nasyta ?"

" Karena cuma sama Nasyta aku bisa cerita. Dari awal ngobrol sama Nasyta, aku udah merasa nyambung ngobrol sama dia. "

Aku tertegun. Pengakuan Kemal membuat hatiku senang. Tapi menyayat hati Derina pastinya.

" Kalian JAHAAAAAAAAAAAAAAAT!!!!!!!!!!!!!" Derina lari pergi meninggalkan kami.

Orang-orang yang mengerumuni kami karena ada tontonan gratis pun segera bubar. Yang ada disitu hanya aku, Kemal, dan Aruni. Aruni tadi sempat membelaku sebelum Kemal datang.Sesudah Kemal datang dia malah kayaknya penasaran sama apa yang terjadi kemaren.

" Lo gak papa kan, Syt ? " Kemal memegang pipiku. Lembut. Sangat Lembut. bahkan aku bisa mencium wanginya yang khas.

Aku menggeleng. Walaupun masih perih. bayangin aja. tiga kali tamparan. WOW.

" Sakit, Syt ? Maafin gue ya. " Tangan Kemal belom beranjak dari pipiku. Bahkan dia mengelus pipiku.

" Gak papa, Mal. Gak ada yang salah kok." Aku tersenyum.

" Gue yang salah, Syt. Gue ngelibatin elo. Sampe lo jadi korban tamparannya Derina. Kejam juga ya dia. Pipi lo sampe ada cap 5 jarinya dia. HAHAHA."

" HAHAHA. " Aku tertawa.

" Eheeeeeeeeeeem. Gue jadi nyamuk nih aw aw aw. " Aruni menggoda aku dan Kemal.

" Apa sih lo, Run." Aku mencubit perutnya.

" Hmm, jadi gimana nih, Mal. Sahabat gue mau lo 'apakan' ? " Aruni bertanya genit pada Kemal.

" Di 'apakan' apanya niihh ?" Kemal gak kalah genitnya.

" Ya orangnya lah. Hahahaha."

Aku cuma bisa geleng-geleng kepala liat kelakuan mereka berdua.

" Ayolah, Mal. Biar kita double date nih." Aruni memohon.

" Hah ? Double date apa maksud lo ?" Aku mencium bau tak sedap hahaha

" Ups, lo belom tau yaa ? Gue udah resmi jadi kakak ipar looooo." Aruni mengibaskan rambutnya.

" NOOOOOOOO. Kok lo gak cerita ke gue sih ?" Aku cemberut.

" Heh miss sibuk. Plis ya. Semalem lo tuh gue telpon. Tapi gak diangkat-angkat. Terus, tadi gue mau cerita ke lo, taunya lo lagi ditampar-tamparin sama Derina. Hahahah."

" Uuuuuuhh. Tuh kaaan. PEJE gue gak mau taooooo."

" Enggak ah. Kan lo juga bakal jadian. Jadi gak usah ada Peje segala." Aruni mulai ngaco.

" Ihh apaan sihhhhhh. Ngaco." Aku sok ngeles.

" Udah ah, gue pergi dulu. Gak enak gue ganggu lo berdua. byeeeee." Seperti biasa. Aruni ngeloyor.

aku tinggal berdua sama Kemal. Jantungku berdebar. Sungguh.

" Nista, ntar siang ikut gue yaa."

" Kemana ?"

" Pokoknya ikut aja. Gak pake rewel."

******

" Ini rumah nya Karin, Syt."

Aku memandangi rumah berukuran 2x1 meter. Rumah yang tentunya nanti akan kutempati, jika waktuku tiba. " Karina Putri Aisha" Nama yang terukir di batu nissan itu. Air mataku menetes.

" Karin, Kak Kemal dateng nih. Coba tebak sama siapa datengnya ?" Kemal tersenyum memandangi kuburan Karina.

" Ini calon kakak ipar kamu. Karin doain ya dari surga sana. Mudah-mudahan Kak Nista mau jadi pacar pertama sekaligus pacar terakhir Kak Kemal. "

Aku melihat Kemal dengan Jutek. Lalu mencubit perutnya.

Kemal tersenyum. Manis banget.

" Mau gak ? " Dia bertanya lembut.

" Mau yaa ? " Dia memaksa.

Aku terdiam.

" Dari pertama ketemu lo, pas gue nabrak lo pake vespa, pas gue bikin lo jatoh gara-gara ember gue, pas kita dihukum di tengah lapangan, gue tuh udah merhatiin lo, Syt. Gue suka sama lo. Lo lucu. Ekspresif. Mata lo tuh. "

" Mata gue kenapaaaaaaaa ? " Aku memotong omongan Kemal.

" Mata lo tuh seolah bicara. Mata lo mengungkapkan banyak hal. Ekspresi lo jujur. Gak dibuat-buat. Polos apa adanya kayak bocah. "

Aku tersenyum. Geer.

" Pertama kali jalan ke toko buku, gue menikmati banget waktu-waktu berdua sama lo. Lo bikin gue ketawa. Happy. Baru pertama kalinya gue merasa gak kesepian. Saat sama lo, Syt. "

Aku memonyongkan bibirku. meledek Kemal.

" Saat gue kerumah lo, sarapan bareng keluarga lo, gue merasakan kehangatan keluarga yang udah dua tahun gak gue rasain. Gue menganggap keluarga lo seperti keluarga gue sendiri. "

" Pas di kota tua. Gue motoin lo karena emang gue pengen banget punya foto lo. Biar bisa ngeliatin muka lo yang lucu. "

" Kemaren di rumah gue. gue merasa, gue harus cerita tentang kehidupan gue ke elo. Entah kenapa. Tapi ada dorongan yang kuat aja untuk cerita ke elo. Setelah gue selesai cerita, dan lo meluk gue, ada yang lega di hati gue. Seolah gue baru aja ngelepas beban yang berat banget. "

" Jadi gimana, Syt. Mau ?" Tanya Kemal saat dia menyelesaikan omongannya.

" Mau apa sih ?" Aku sok bego.

" Jadi pacar gue. yang pertama loh. Gue masih perjaka ting ting nih. "

" HAHAHAAHAHHA. Hem gimana yaaaaaa. "

" Pleaseeeeeeeeeee .." Kemal memohon

Aku tersenyum. Manis. Dan kurasa itu adalah senyum termanis yang pernah keluar dari bibirku. Aku memeluk Kemal. Eraaaat. Bahagia yang kurasakan. Dan berharap aku bisa menjadi seperti yang Kemal minta. Pacar pertama dan terakhir.


the end



















Monday, September 28, 2009

Short Story Pt.5

Kota tua, siang itu ......

Entah ada yang salah atau gimana pada perasaanku, yang pasti saat ini jantung ku berdetak kencang gak keruan, kayak lagi naik roller coaster setinggi 70 meter (LEBAY). Mulai dari perjalanan menuju kota tua, sampai saat ini aku dan Kemal berada di kota tua. Kemal hari ini cakep banget, pake polo shirt giordano, celana pendek, dan sepatu adidas superstar nya yang eehm kayanya mahal. Satu lagi, Wanginya itu lhooo. Bikin aku pengen meluk dia.
Please deh sytaaaa. haha. Udah gitu ya, saat dia lagi megang kamera LSR nya. Uh keren abeeeeesss deh.

"Syt, coba lo berdiri di depan meriam tuh." perintah Kemal. Aku menuruti perintahnya. Berjalan menuju patung meriam di museum fatahilah.

"Senyum dong syt ........." perintahnya lagi sambil bersiap dengan SLR nya untuk memotret aku

1...2....3... klik

Aku bergaya dengan berbagai macam pose. Lalu aku dan Kemal foto berdua. Pokoknya aku sangat menikmati siang itu di kota tua, yaah walaupun panas terik sih.

beep beepp beep ............
Ponsel Kemal berdering.

" Halo der ........." Kemal menjawab telponnya.
Aku tau siapa yang nelfon kemal. Derina. Pasti. Duh, kenapa sih Derina ganggu acara aku dan Kemal aja.

" Ia, der.. aku lagi di jalan nih. Kamu udah makan .... "

Ihhhhhhhhh. Kemal care banget sama Derina. Hem, aku jadi merasa bersalah nih, jalan bareng Kemal siang ini. Nanti dikira Derina, aku ngerebut pacarnya.

" Nista, makan yuk .. laper nih." Kemal menepuk bahuku. Dia sudah selesai telfonan sama Derina.

" Yukyuk, gue juga laper neeeh. Eh mal, itu tadi Derina yang telfon ?" Tanya ku

" Yup. " Jawab Kemal cuek, lalu berjalan menuju mobilnya, kemudian kami meninggalkan kota tua dan mengelilingi jakarta untuk mencari rumah makan yang enak.

******

Sehabis mata kuliah Statistika, aku dan Aruni bergegas ke perpustakaan untuk meminjam buku tentang manajemen karena ada tugas untuk membuat paper tentang manajemen. Saat berjalan menuju perpustakaan, kami melihat Kemal dan Derina sedang jalan berdua. Menuju kantin sepertinya. Mereka lengket banget, kemana-mana berduaan.

" Jijik gue liat si Derina." Gumam Aruni sinis.

Emang sih, kalo ngeliat tingkah Derina ke Kemal, aku juga agak sedikit eneg. Duh maaf ya Der. Tapi emang ia, kayaknya Derina tuh berlebayan banget gitu. Sok manja dan sok polos. Sementara Kemalnya cuek-cuek aja gitu.

" Dia tuh sok polos banget, Syt. Menggunakan kepolosannya biar Kemal merhatiin dia." Sambung Aruni lagi.

" Halah jealous aja lo, Run.." Aku meledek Aruni.

" Biasa aja sih gue,Syt. Lagian Kemal tuh bukan satu-satunya cowok ganteng kok."

" Tapi ... ?" Aku meledek Aruni lagi.

" Tapi, Derina nya itu ih amit amit cabang bayi "

Oh yaa, aku belom cerita ke Aruni tentang minggu siang di Kota tua. Dan kayaknya gak mau cerita deh. Gak enak. Takut. Kan Aruni yang minta dijodohin sama Kemal, kenapa jadi aku yang jalan sama Kemal. Jadi aku memutuskan untuk menyimpan rapat-rapat cerita tentang minggu siang di Kota tua.

"Halooo Aruni, Haloo Sytaa .... " Derina menyapa kami, saat kami berpapasan di tengah jalan.

" Hai, Der .." Aku menjawab sapaan Derina. Kemal berdiri di samping Derina. Dia ngeliatin aku sambil senyum-senyum jail. Ihhh geer banget aku yaa.

" Udah yuk,Syt..Keburu perpus tutup nih." Aruni mengajakku pergi karena mungkin dia udah eneg banget sama Derina. Padahaaaaal, Perpustakaan mah tutupnya masih lama. Jam 5 sore, pas kampus bubar. Sementara ini masih jam 11. Hahaha. Alesan yang gak masuk akal.

" Eh der,mal .. Kita ke perpus dulu yaa ... " Aku pamit. Aruni enggak. Dia malah ngeloyor aja.

" Byee,Sytaaa ..." Derina melambaikan tangannya centil.

Aku melirik Kemal sekilas. Tau apa ? Kemal bergumam gini " Nista jelek " sambil senyum. Dia sih gak ngomong, tapi aku liat dari bahasa bibirnya hahaha. Kemudian, Derina dan Kemal berjalan menjauh. Aku memperhatikan pasangan aneh itu. Ia sih, bener juga kata Aruni. Derina nya tuh lebay abees. Soalnya sepanjang jalan, Derina yang ngegandeng tangannya Kemal. Ih maleeeeeeeeeees.

" Ruuuun... tungguin dong ah." Aku mengejar Aruni yang udah jauh beberapa meter dari ku.

" Hahaha lo lama sih. Gue tuh gak bisa basa-basi sama si sok polos itu."

" Maaf deh, Ruun.. Gue kan gak enak kalo nyuekin dia. Emang gue kayak loo ? Lo kan miss jutek hahahah. "

" Siaal lo. " Aruni menoyor palaku.

******


" Syt.. gue mau ngomong nih. Tapi lo jangan marah yaa." Aruni mengagetkan ku, saat aku lagi serius membaca artikel buat paperku di perpustakaan.

" Apa sih Run ? Serius banget." Aku masih tetep asik membaca buku

" Gini yaaa.... Ehem ." Aruni sok serius

" Jijay ah lo,Run. Sok serius."

" Tadi pas kita ketemu Kemal sama nenek lampir, gue tuh merhatiin Kemal gitu, Syt."

" Terus ?"

" Kayaknya Kemal naksir lo deh...."

" HAHAHAHAHAHHAHAHA" Aku ketawa ngakak banget sampe semua yang ada di perpustakaan ngeliatin aku.

" Ih sytaa. Serius nih gue. Soalnya Kemal ngeliatin lo mulu.."

" Ya elah. Ngeliatin gue emang tandanya suka ? Mungkin gue aneh kali, makanya dia ngeliatin gue." Aku ngeles.

" Aduuh. gue ngerti banget deh yang namanya cowo, Syt. Tatapannya tuh beda."

" Ia deeeh yang pecinta lelaki. " Aku menggoda Aruni.

" Yah kita liat aja nanti. Pasti lo ditembak Kemal." Kali ini Aruni memasang tampang serius.

" HAHAHA dasar dokter cinta. Nggak lah, Run. Nanti lo ngambek ma gue kalo Kemal nembak guee." Aku memancing respon Aruni.

" Ngambek ? Ngapain ?"

" Looh. bukannya lo tergila-gila dan cinta mati sama Kemal ?" Tanyaku bingung.

" Ia. Tapi itu beberapa bulan lalu. "

" Maksud lo ?" Aku semakin bingung.

" Gue lagi deket sama orang kali, Syt ...."

" Hah ? Kok lo gak cerita ke gue ? JAHAT ! " Aku kaget.

" Lo juga jahat ma gue. Lo gak cerita ke gue kalo Kemal ngapelin lo hari minggu kemaren hehheheheh ."

Aku kaget setengah mati. Darimana Aruni tau kalo Kemal kerumahku? Padahal kan aku belom cerita ke dia, dan niatnya gak mau cerita. Kok bisa ketauan giniiii.

" Ooooo. kamu ketauaaaan ...." Aruni mendendangkan lagunya matta yang ketauan.

" Ihh apa sihh. sok tauu." Aku ngeles.

" Gue tauuuu kaleeee. "

" Tau dari mana sih, Run ?? Lo ngikutin gue ? Lo jadi spy gue ?"

" HAHAHAHA. Indra kalee yang cerita ke gue." Aruni senyum-senyum centil.

" Indra ? " Aku bingung bener-bener bingung kali ini.

" Lo gak tau kan, gue tuh lagi deket sama siapa ?"

" Enggak." Aku menggeleng.

" Heem, kayaknya lo bakal jadi ade ipar gue deh, Syt ... "

" Haaaaaaaaaaaaah ? Tidaaak. Gimana bisa ? Ihhhh lo jahat ya gak cerita ma gue."

" Hahaha. Lo inget gak waktu Indra ke jurusan kita nyariin lo ?"

" Iaa, terus ?"

" Terus, gue ketemu sama Indra. Gue bilang gue temen deket lo."

" Hem, lalu ?"

" Kenalan deh kitaa... "

" Terus ?"

" Tukeran nomor handphone, telfonanan dan jalan deeh..."

" Masaaaa ??? Tapi waktu itu kok Indra nanyain elo siapa, seolah dia gak tau lo ?"

" Heem pura-pura kaleee ..."

" Paraahh gue ditipu abang dan temen gue sendiri ..."

" Lo juga parah, syt . Lo jalan ma "BEKAS" gebetan gue. HAHAHAA."

" Duh maaf, Run. Gue gak sengaja kalo itu. Kemal tiba-tiba dateng ke rumah gue." aku menjelaskan.

" Hahaha, ia gak papa kaliiii, Indra udah cerita ke gue."

" Iiiiihh paraah banget ya kalian !!!! "

" Hahaha piss, Syt ."

" Eh iaa, katanya lo udah jalan sama Indra ? Kapan ? Kok gue ga tau ?"

" Kemaren."

" Kemaren ? Pantesan..............."

Jadi tuh kemaren gini. tau nggak ? Aku pulang kampus sendirian. Indra yang biasanya jemput aku, tiba-tiba bilang kalo dia lagi ada rapat pemilihan ketua BEM. Terus Aruni, dia juga gak bisa pulang bareng aku, karena katanya dia mau nemenin mamanya ke salon. Ternyata mereka jalan berdua .Aaaah. Aku ditipu.

" Maaf ya,Sytaa. Restui lah aku sebagai kakak ipar looo ."

" No ! "

" Yes !"

" Nooooooooo .... " Aku menjulurkan lidah ku meledek Aruni.

" Yes. Gue juga bakal merestui lo dan Kemal kok...."

" Iiiih please deh. Siapa yang mau sama Kemal?? Apa kabar Derina woooooooyy ?" aku sok menolak. padahal siihh ..... hahaha

" Derina ? Buang aja ke nusa kambangan."

" HAHAHAHAHAHAHAHAHHA "

******

to be continue..........

Saturday, September 26, 2009

Happy Birthday Pacar !


27 september 09 , 1:38 AM

hari ini pacar gue, Nova Damar Pradana, berulang tahun yang ke 20 :) ini adalah ulang tahun ke 3 dimana gue menemani dia, dan sangat berharap bisa menemani dia selamanya amin.Malem ini, eh subuh ini deng (secara udah jam 1:38) gue teringat sama tanggal 27 september dua tahun lalu, pas gue dan si Damar masih PDKT. hihi.

Kronologis :

27 september 07 , 00.00 AM

gue kirim sms (yang katanya gue orang pertama) ngucapin dia :

"Happy birthday to Damar :) wish u all the best yaaa, traktir gue di kampus hehe. Devina. "

gak nyampe semenit kemudian ......

ada telfon ke m3 gue dari nomor 568xxxx
Gue : Halo ..
Dia : Ini devina ya ?
Gue : Ia, ini siapa ?
Dia : Damar
Gue : Oh happy birthday yaa, eh ia, lo telf esia gue aja biar lebih murah dikit hehe .
Dia : Oke

gak lama, dia nelfon lagi ke esia gue ...
Dia : Lo belom tidur ?
Gue : Gue kalo tidur malem kali
Dia : Ooh. Eh emang rumah lo dimana ?
Gue : Di ciledug.
Dia : Ciledug ? Besok gue ada rekaman di ciledug.
Gue : HAH ? Dimananya ?
Dia : Di Larangan, Studio nya namanya Gedang.
Gue : Ya ampun larangan mah deket banget sama rumah gue kali
Dia : Yaudah kalo gitu besok kita pulang bareng yuk...
Gue : Lo gak ikutan buka bareng di kampus ?
Dia : Gak usah yuk ....

Masih di tanggal yang sama jam yang berbeda , 08.30 Wib

Gue lagi mata kuliah piano, dan gue menuju ke ruang dosen untuk mencari dosen piano gue yang adalah Bu Tjut (KANGEEEEN). Tapi pas di depan ruang 413, gue berpapasan sama Damar yang lagi buru-buru mau masuk kuliah ansambel, haha dia telat tuh. lalu .....

Gue : Happy birthday yaaa. Telat lo ya.
Dia : Ia nih.. Gimana ya
Gue : Masuk aja kali, bu Tuti (dosen ansambel) baik kok
Dia : Gue masuk dulu ya

Lalu, gue asik mengulik bahan piano gue, waktu itu bahannya adalah Sonata Mozart, hahaah mana belom lancar, aduh malu banget sama bu Tjut, hahaa ketauan deh gue gak latian, nah tiba-tiba, Bu Tjut datang bersama DAMAR (OKE! hari itu gue jodoh banget sama dia)

Gue : Dia mau ngapain bu ?
Bu Tjut : Kuliah piano juga, sekarang aja ya damar, bu Tuti kan ga masuk.
Dia : Ia bu.
Gue : Hah haduh bu, dia suruh keluar dulu kek, malu saya bu diliatin mainnya. ntar jadi gak konsen (gue salting)
Dia : Gapapa kali
Gue : Gak mau buuuu.

akhirnya Damar meninggalkan ruang piano tempat gue lagi kuliah piano.

Setelah itu ........ habis kuliah piano

Gue : Damaar, bantuin gue dong.
Dia : Apa ?
Gue : Tugas Analisa nih, gak ngerti gueeee.
Dia : Oke. eh entar jadi pulang bareng kan ?
Gue : Ia jadi, tapi gue kuliah dulu bentar yaa, lo tunggu aja. paling ampe jam 12 kok.

Di dalem kelas Analisa, gue dapet sms dari Damar

" Gue tungguin kok, jangan lama yaa"

gue bales " Iaa, paling mpe jam 12 kok"

selesai kuliah ituuuu, gue mencari Damar ke Aula, ternyata dia ada disitu lagi main piano dan gue memanggil dia untuk pulang................

Dia : Kita langsung pulang nih ?
Gue : Iya lah. Emang mau kemana ?
Dia : Nonton yuuk
Gue : Yaudah. Di BP (Blok m Plaza) aja yang deket ke ciledug.

sesampainya di blok m plaza, gue dan dia membeli tiket film, tapi sama sekali ga ada yang bagus filmnya, dan akhirnya kita jadinya nonton lawang sewu. hahaha malaaaas !
Habis nonton, kita berdua ke amazone, main ampe puas dan seneeeeeng banget. Gak kerasa udah jam 4 sore aja, kita pun pulang dan perjalanan pulang astaga macet banget karena saat itu lagi bulan puasa.......

Dia : Cari tempat makan dulu yuk, gue mau buka puasa, lo mau temenin gue?
Gue: Yaudah :)

abis makan, dia langsung cabut ke studio tempat dia rekaman, dan gue pulang kerumah. DENGAN SENANG HATI dan berbungabunga hehehehe <3 style="font-weight: bold; font-style: italic;">Thanks God i've found him !


************************************************************************************

oke sekarang gue ceritain tanggal 27 september 08 :)

ulang tahun damar, yang gue sama dia menjalani hubungan ini hampir setahun :)
ulang tahun saat itu, pas banget hari sabtu, seminggu sebelum ultah damar, gue bingung banget untuk kasih kado apa buat dia, karena sama sekali gue ga ada uang. Ada, tapi pas-pasan. Gue bingung harus kasih apa? masa ia pas dia ulang taun ga ada acara apa-apa? Dan saat itu keadaannya dia juga lagi megang uang. Tapi akhirnya, Gue dapet ide cemerlang. Ide itu datang ke otak gue tepat sehari sebelum damar ulang tahun, Akhirnya gue memutuskan kasih damar foto-foto gue dan dia selama ini, dicetak ukuran 3S, banyak, dengan macem-macem foto, gue gabungin dan gue pigurain. Pigura nya dapet dari mana? Untung gue punya pigura gede banget di kamar. Gue atur tuh foto, dan ditengahnya adalah foto gue sendiri lagi megang tuulisan " Happy birthday my love"
oke akhirnya gue lega udah ada kado untuk damar, kadonya gue bungkus rapih dan bagus deh pokoknya....

tepat di hari sabtu ultahnya damar ...

paginya gue ngajar dulu di tritone (sekolah musik di BSD) gue gak minta dijemput damar, biar surprise ajaa, tapi kita janjian di cbd (mall di deket rumah gue). Dan surprise lagiiiiiiiiiiiiiii, gue gajian hari itu (thanks GOD) padahal biasanya gue gajian tuh di minggu pertama,tapi karena mau libur lebaran jadi tuh skolah musik ngasih gaji saat itu juga. Gue seneng bangeeeeeet, karena akhirnya ultah damar gak berakhir tragis, gue langsung sms dia, kalo gue gajian. Karena saat itu, damar juga gak megang uang, dan sorenya juga dia harus manggung dimana gitu gue lupa.

setelah ketemu Damar (lama banget nunggu dia dateng), akhirnya kita makan di SOLARIA CBD, yang tempatnya lumayan. Waktu itu bulan puasa, tapi damar gak puasa karena lagi ultah hahahahaha.....Kita pesen makanan banyaaak dan enak hahah, secara gaji gue lumayan banyak gitu lohh hahaha...... seneng banget deh pokoknya. Dan lalu gue kasih kado yang ala gue banget ke dia. Pas dia buka dan dia liat, ya ampun dia seneng banget (thanks god, padahal cuman foto-foto dia doang).Gue liat matanya dia berkacakaca gitu. ih gue jadi ikutan seneeeng banget saat itu :)tapi pas saat itu, hari terakhir ketemu dia sebelum libur lebaran, huhu. karena senennya gue udah jalan ke jogja dan gak ketemu Damar berhari-hari :(

**********************************************************************************

27 September 09

ulang tahun Damar ke dua puluh :)
jatoh pada hari minggu. kESAL ! karena gue ga bisa ktemu dia hari ini . kenapa ? Ini hari minggu, dan sudah pasti gue tidak diijinin pergi kemana-mana sama nyokap gue, karena minggu adalah hari keluarga.Ditambah lagi Simfoni (sekolah musik tempat gue dan damar ngajar) lagi libur lebaran. Jadi Damar pas lagi gak ngajar. Padahal gue udah ngerencanain dari jauh hari tentang surprise party untuk dia. Jadi ceritanya, gue dateng ke simfoni pas dia lagi ngajar, Gue bawain cupcake beserta lilin, kaos home made bikinan mbak ditha, dan coklat home made bikinan mba alice. TAPI semua gagal total :( Simfoni nya libur, jadi Damar gak ngajar, dan akhirnya kita ada dirumah masing-masing deh. Tapi, gue dan Damar udah sepakat, kalo kita bakal ngerayain ulang tahun gue (7sept), ulang tahun dia (27sept) dan 2taunan kita (8okt) bareng-bareng sekaligus. Biar suasanannya dapet, dan lebih romantis :) Mudah-mudahan tanggal 8oktober berjalan lancar amin :)

Pokoknyaa,


HAPPY BIRTHDAY DEAR DAMAR :) WISH U ALL THE BEST
LOVEEEEE YOU ! MUAAAAAAAAAAAAAAAAH


Monday, September 21, 2009

What happen with my Windows Live ?

Windows Live Manager, yang biasa buat MSNan, chat bersama temen-temen gue, ERROR. Entah kenapa tuh si gembel satu itu. Jadi ceritanya adalah, saat gue mau sign in, tiba-tiba dia gak mau dan bilang bahwa gue harus men-download WLM yang versi baru. Oke. gue nurut ya tuh. Gue mendownload wlm yang versi baru seperti yang diperintahkan. Dengan harapan, wlm jadi lebih cihuy, dan bisa main UNO dan cam to cam bersama pacarku. Nah, udah lama deh tuh nungguin installan nya. ada kali setengah jam lebih, akhirnya finish kan tuh installan nya. Dengan senang dan riang hati gue mencoba sign in di wlm yang versi baru, yang telah gue instal. Dan ternyata aduh gak sesuai dengan harapan .... pas gue mau sign in, tuh wlm kagak mau. Muncul lah tulisan trouble shot apa gitu. Berkali-kali gue coba, tetep dia ngeyel dan gak mau. Oke gue mulai prustasi, gue uninstall deh tuh wlm dari control panel, mungkin gue salah install atau gimana. Setelah gue uninstall, gue coba lagi tuh untuk menginstall ulang. Dengan menunggu lama seperti tadi, dan akhirnya selesai. Sign in lagi kan tuh, naaaaaaaaah KAGAK BISA LAGI. tau ah gelap. Kata Lusy sih, mungkin ada yang kurang installan nya, dia nyuruh gue untuk menghapus ulang wlmnya, tapi udah gue lakukan seperti yang dibilang Lusy, dan tetep gak bisa juga. geblegl. Lalu Lusy bilang : " coba deh kak, download msn khalid edition "
terus gue bilang : " caranya gimana de ?" , Lusy : " cari di google, search nya msn khalid edition". Oke gue mengikuti apa kata Lusy. Gue menginstall itu msn versinya si khalid. Dengan sabar, menunggu (LAGI). Selesai install, gue mencoba sign in. Tapi apa daya. Si gembel itu gak mau sign in. dan bilang, bahwa msn gue adalah versi lama, dan dia menyuruh gue untuk install msn yang versi baru. HELLO. gue udah bolak balik woyyyyyy. Yaudah kan ya, gue stres kan tuh. Males deh jadinya download wlm lagi. Biar aja ade gue yang nginstallin entar. Akhirnya ya sekarang ini gue chat pake windows messenger yang jadul banget deh aduh. masa yaaa gak bisa main Uno, gak bisa masang poto. aaaaah BETE

Sunday, September 20, 2009

PET SOCIETY


Game ini adalah salah satu game yang terdapat di FACEBOOK dan membuat gue amat sangat kecanduna sama game ini. HAHAHA. Ceritanya, di mainan ini kita tuh memelihara seekor PET. Pet itu mempunyai rumah, taman, perabotan, uang. Ya kaya manusia gitu deh. Pet nya bisa membeli baju di clothes shop, bisa membeli furniture, plant, barang-barang mewah, gadget d
ll. Tapi tuh pet harus punya uang banyak buat beli barang macem-macem hehehe. Cara dapet uang banyak gimana ?

Tips :
- Kunjungin deh tuh pet nya temen-temen kalian satu-satu. Ajak mereka main. Kalo mereka dilalerin, nah dimandiin deeeeh. hehehehehehehe. Lumayan untuk nambah coin dan paw point.
- Lomba lari aja di stadium. Kalo menang dapet 30 coin.
- Ditabungin ! (Nah, ini cara yang gue pake selama ini, sehingga pet gue bisa menjada kaya raya seperti sekarang.) Jadi, setelah dapet uang harian dari playfish, dan setelah mengumpulkan uang hasil ngunjungin pet temen, jangan langsung dibelanjain uangnya. tapi ditabungin. Misalkan, sehar
i aja dapet 1000. 10 hari ditabung bisa dapet 10.000. Lumayan kan duitnya bisa beli macem-macem. Tapi yaa harus rutin mainnya. Tiap hari. Jangan kadang ia kadang nggak. hahahahah
- Ada CHEAT nyaa. Kalo m
au cepet naik level, dan dapet coin banyak. Cari aja di google. ketik "Cheat Pet society". Tapi sih kebanyakan yang berhasil cheat naikin paw point doang. Kalo naikin coin ga bisa. Bisa sih, tapi coinnya tuh ga bisa dipake.

Nah sekarang liat nih Pet peliharaan gue, yang gue beri nama ELVENA

Ini rumahnya si Elvena. Burem yeeee gambarnya. Gak asik nih facebook hahaha...



Kalo yang ini tamannya Elvena. Again and again gambarnya buremmmmmmm....




Nah ini elvena lagi mancing ikan. hahaa lucu kaan yeee







Elvena visited her friends :)








Naah makanya, pada buat pet society dooong biar bisa main sama elvena

Saturday, September 19, 2009

Akhirnya


Akhirnya ...

Signal M2 nya udah bener lagi, udah gak eror lagi. Jadi gue bisa ol dari laptopp. aduuh kangen banget deh sama si "white" ku ini :) tapi sekarang si white rada buluk hihi habis gak pernah di lap sih yaaa.. ia deh ntar malem gue bersihin nih si white. sekarang gue akan menggunakan si white untuk online fb, twitter, plurk, download msn new version, dan main pet society. huhu udah lama ga mainin elvena (yang adalah nama pet gue).

Mau cerita dulu ......

oh ya, sebelum cerita. gue mengucapkan


"Selamat Hari Raya Idul Fitri 1430 H
Mohon maaf lahir dan batin"

Back !!

Lanjut ceritanyaa ...........................................

1. Gue sedih, karena liburan ini hanya dirumah saja. Aduh malas banget kan! Padahal taun lalu gue ke Jogja tuh walaupun cuman 3 hari. Bayangin aja, masa yaa taun lalu gue ke jogja dalam setaun itu 4x. Sekarang malah belom ke jogja -____- kangen jogja ! Tapi rencananya sih ke jogja pas natalan dan mau taun baruan disana. huhuhuhu. udah kangen jogja banget niccc.
Akhirnya gue hanya berlebaran dirumah (walaupun gak ngerayain sih) dengan menghabiskan banyak makanan, cemilan, yang astaga aduhhhh banyak banget ........ Dan pasti sekarang gue udah mengalami OBESITAS huhuhuhuuhuh . Tapi gak papa laah, namanya juga liburan. Wajar yeee kalo tambah gendut hahaha. ngelesssss abitch.

2. KANGEN DAMAR
14 hari gak ketemu Damar. Sedih dan Menyebalkan. Gimana nggak sedih, biasanya nih tiap hari gue selalu bersama dia dan ketemu dia, dan ngeliat mukanya dia, walaupun terkadang bosen juga karena dia suka marah-marah hehehehe piss yaaaang....... Sekarang 14 hari gak ketemu damar rasanya hampa hatikuuuuu. LEBAY. Tapi emang ia sih, itu kenyataan yang gue alami. Huhu amat sangat merindukannya. Sementara kita baru bisa ketemu ntar tanggal 1 oktober pas gue udah masuk PPL. Ya gimana mau ketemu, orang lagi liburan gini.. Pasti gue gak dibolehin pergi keluar sama mama tercinta. Boleh pergi, tapi pasti sama mama dan ade gue. Huhuhuhu. Mana tanggal 27 September, pacar ku yang gendut itu ulang tahun ke 2o. Hihih, tapi kita sepakat nih, ultah gue (7september) dan ultah dia (27 september) digabungin jadi satu aja acaranya pas tanggal 8 oktober 2009, dimana bertepatan dengan tanggal itu adalah 2 Taunan kita. Jadi ntar pas tanggal 8 oktober kita ngerayain ultah sama 2 taunan dehh .... huhu gak sabar deh yaaaaang :)


3. INTERNET BENER
Hari ini, yang bertepatan dengan hari lebaran, Internet gue sembuh. Sehingga gue bisa ol dari PC dan gak perlu lagi ke warnet sebelah rumah yang berisiknya minta ampun. Dan gak perlu lagi ol dari hp sehingga menyebabkan kebocoran pada batre hp gue gara-gara keseringan ol. Gak cuma sama batre, pulsa gue juga jadi bocor...... hehe senangnyaa. jadi liburan gak bete deh. Dan gue bisa main pet society lageee. Oh yaa, nanti gue mau bikin post tentang pet society. Oks !

4.Mandi Air panas
Gak penting banget hahahaa tawaran nyokap gue untuk mandi air panas di tempat temennya nyokap gue pada hari esok (senen) atau rabu. Tapi gak papa deh, daripada gak kemanamana liburan mending iya aja hahahah.

5. Short Story Part 5 s/d Ending
Tentang short story yang belom berjudul ini... Ntar aja ah ngelanjutin part 5 sampai akhir nya. Lagi no idea nicc. Ntar kalo udah ada ide lagi, baru deh nulis cerita tentang Nasyta dan Kemal lagi hahahahahahah. oh yaa di komen kek short story nyaa. biar gue tau yang mana jelek nya dimana, kurangnya dimana. Walaupun cuma penulis amatiran, tapi gue butuh saran dan kritik dari para pembaca hahahahh..........


Yasudahlah. Post tentang akhirnya ini berakhir. Haha gak penting deh Devina.





Thursday, September 17, 2009

Jaringan Internet Eror :(

Gembel !! Jaringan M2 lagi eror sehingga gue gak bisa ol dari PC. Dan selalu online dari hp. Oleh karena itu gue belom melanjutkan lagi my short story part ke 5. huhuuhu. sebel banget. kemaren gue tanya ke indosatnya, katanya suruh bawa laptopnya aja ke sana biar di cek modemnya. aah kesel bangettt. Ini gue bisa nulis blog karena gue bela-belain ke warnet. hehehee. untungnya tau gak siih ? warnetnya tuh persis di sebelah rumah gue. PAS BANGET. tinggal kedipin mata sekali juga nyampe deh. gaahahaha. bisa ngutang dulu lage. main dulu bayar nya ntar pas udah selese tinggal ambil kerumah. hahahah. Tapi parah deh yaaa main di warnet. berisik abeeees. Banyak anak bocah lagi pada main game online.... mainannya tuh ayodance. aduh berisik bener musiknya disetel keraskeras dasar kampung. mending yang main 1 orang. ini 10 orang kale main ayo dance semua hahaha. aduh yang ada tiap hari gue kesini, kuping gue jadi bolot. Huhuhu semoga penderitaan ini cepatlah berhasil ya Tuhann. semoga jaringan M2 nya cepet sembuh.. Ga tahan pengen main petsociety niccc.

Saturday, September 12, 2009

Short Stroy pt.4

Selesai mata kuliah pak Amri, aku berjalan menuju fakultas teknik karena hari ini aku janjian pulang bareng kakakku, Indra. Cuaca saat itu panas dan menyengat kulitku. Padahal hari ini aku pake baju putih, tapi tetep aja nggak menyerap panas. Alhasil bajuku yang putih dan bertulisan zara jadi lepek dan basah kuyup karena mandi keringat.

" Nasyta.... Aku duluan ya." Aku melihat Derina melambaikan tangannya ketika dia naik ke atas Vespanya Kemal. Vespa yang kemaren juga kunaiki.

" Bye." Sahutku seadanya.

Breem..breem...breem....

Vespa butut itu melaju kencang. Tapi, kok Kemal sama sekali nggak say hai sama aku ya? Padahal kemaren dia seharian sama aku? Apa mungkin dia takut sama Derina? Takut dikira selingkuh sama aku? Apa mereka udah jadian ya? Kok tiap hari pergi bareng pulang bareng. Tapi kenapa Kemal cuek gitu sama aku ya? Uh perasaan ku kok jadi gak keruan gini sih.

Tiin............Tiiiiin.........Tiiiiiin

Suara klakson mobil mengagetkanku.

" Nasyta.....bengong aja deh lo. Untung gak ketabrak." Kata orang dari dalam mobil.

" Loh kok elo disini? Gue baru aja mau nyamperin lo." Tanyaku heran. Karena orang di dalam mobil itu adalah kakakku, Indra.

" Iaa. Lo lama banget. Jadi gue samperin aja deh. masuk cepeet."


" Tadi gue ke jurusan lo, terus gue nanyain lo ke temen lo. Cantik deh,Syt." Kata Indra saat di dalam mobil.

" Temen gue? Siapa? " Aku penasaran. Maklum aja. Indra tuh seumur hidup gak pernah bilang cewek cantik, kecuali Mama. Aku aja nggak pernah dibilang cantik sama dia. Hehe. Emang aku nggak cantik sih...

" Tau deh. Pirang gitu. Kata dia, tadi lo buru-buru keluar dari kelas. "

Heeem.. Aku tau orangnya. Kalo Indra bilang pirang, Pasti Aruni. Bener bangeetttt.

" Aruni namanya." Sahutku.

" Cantik,Syt. Udah punya pacar belom? "

" Belom." Jawabku girang.

" Lo mau gue jodohin sama dia?" Sambungku lagi.

Bagus deh kalo Indra mau sama Aruni. Dan semoga aja Aruni juga mau sama Indra. Biar aku gak terus-terusan ngintilin Kemal buat nyomblangin Aruni dan Kemal.

" Kenalin aja deh dulu."

" Okeeee." Aku mengacungkan jempol ku.

******

Aku baru selesai mandi dan keramas. Segarnya setelah seharian panas-panasan. Dan senengnya, besok hari Minggu. Jadi nggak kuliah. Bisa santai seharian deeeeeeeeeeeh.

Beep..beep..beep

Aruni bule calling....

Kebetulan banget nih pikirku.

" Yaaaaaaaaa.........." Aku mengangkat telpon.

" Syta, tadi kakaklo ke jurusan kita tuh."

" Udah tau. Dia udah cerita."

" Cakep juga kakak lo."

Syukur dehhhh. Mudah-mudahan Aruni juga suka sama Indra.

" Oh emang. Lo mau ?"

" Boleh. Tapi sekarang gue terfokus sama Kemal."

Yaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhh......................................

" Tau nggak, Syt.... Tadi Derina pulang bareng lagi sama Kemal."

" Ia gue liat kok."

" Lo harus semakin gencar dong, Syt. "

" Kok gue sih ?"

" Ya iyalah elo. Masa gue? "

" Kan lo yang suka, Aruni."

" Ia...tapi kalo gue yang ngedeketin Kemal terus, dikiranya gue Agresif.'

" Lohh.. gue juga dong ?"

" Ya nggak lah,Syt.. Lo kan mengatas namakan nama gue."

" Huh."

" Lo emang sahabat gue yang paliiiing cantik sedunia."

" Gitu deh kalo ada maunya."

" Bye, Syta....."

Aku menutup telponku. Kesel. Mau aja sih aku disuruh bantuin Aruni. Padahal jelas-jelas Kemal tuh sukanya sama Derina. Kenapa sih Aruni nggak mau sama Indra aja? Padahal menurut ku yaaa Indra tuh nggak kalah ganteng kok sama Kemal. Putih, tinggi, pinter, belom pernah pacaran lagi. Kalo aku bukan adik nya, pasti aku udah nge gebet Indra dari dulu. Huuuh. Ada-ada aja deh. Kenapa aku jadi korban gini yaa. Mana tadi siang si Kemal sama sekali nggak nyapa aku. Pura-pura cuek. Pura-pura nggak kenal. Beda banget sama sifatnya yang kemaren. Ya Tuhaaaaaaaaaaaaan....... Kok aku jadi pusing gini yaaa.

******

Sunday morning .. but rain isnt falling.

Seperti biasa kalo tiap hari minggu tuh pasti keluarga ku tuh kerja bakti membereskan rumah. Ayahku nyabutin rumput, Indra nyuci mobil, Mamaku masak di dapur, dan aku? Baru bangun dari tempat tidurku. HAHAHA. Waktu aku masih SMA, tiap minggu pasti aku dibangunin pagi banget sama mamaku. Disuruh kerja inilah itulah. Tapi hari ini, tumben banget nih. Aku bangun jam sepuluh kayak gini, tapi Mamaku belom ngoceh. Heeem. Mungkin dia tau kalo anak cewe kesayangannya ini lagi capek beraaaat.

" Maaa... laper." Rengekku manja saat menuju dapur.

Sepertinya dia lagi masak nasi goreng kornet. Makanan favorit keluargaku. Oh ia, ngomong-ngomong tentang mamaku. Dia adalah Mama terbaik di seluruuuuuh dunia. Mamaku adalah orang yang paling sabar menghadapi tingkah tiga penghuni rumah ini. Ayahku, Indra, Aku. Dia jago masak dan selalu membuatkan kami bertiga makanan-makanan yang lezaaaaat persis kayak di restoran bintang lima. Semua bahan apa aja bisa dijadiin makanan tuh sama mamaku. Dulunya, sebelum nikah sama ayahku, Mamaku adalah seorang pramugari. Nggak heran deh kalo kalian liat mamaku, mamaku tinggi dan semampai. Bahkan sampai umur 45 seperti sekarang, badannya masih oke. Beda jauh banget deh sama aku, yang kecil, kurus, pendek, kayak anak SD. Huhuhu. Tapi setelah nikah sama ayahku, Mamaku memutuskan berhenti dari pekerjaannya dan memilih menjadi ibu rumah tangga seperti sekarang ini. uuh.. Love you, mom.

" Nasyta....ayo bantuin mama naro piring ke meja makan." Pinta mamaku sambil menggoreng telor.

" Okeeeeee......"

Aku meletakkan piring-piring ke atas meja makan. Perutku udah keroncongan ngeliat menu makanan pagi ini yang sederhana tapi menggiurkan. Ayahku yang baru selesai nyabutin rumput juga udah ikutan duduk di meja makan memasang tampang melas karena kelaperan. Hehehe. Oh ia, tadi kan udah cerita tentang Mamaku. Sekarang, gantian cerita tentang Ayahku. Kalo Ayahku itu...Dia itu seorang pilot. Makanya bisa ketemu mamaku. Hehehe. Dulu Ayahku dan mamaku sering bareng dalam satu penerbangan. Makanya lama-lama mereka jadi cinta lokasi dehhh.. Dan akhirnya jadilah aku dan Indra.

" Makanan sudah readyyyy....... Ayo kita makan......" Mamaku datang dari dapur membawa piring berisi nasi goreng dan telor dadar.

" Huuaaaaa.. Aku udah kelaperan nih, ma.. Cepet tuangin dong ke piringku."

" Ia sabar,Syta.. Indra aja belom dateng. Mana sih si Indra." Tanya mamaku melihat sekeliling.

" Aku dataaaaaaaang. akan menghabiskan seluruh makanan di meja ini, termasuk makanannya Nasyta Samantha Prabowo." Goda Indra saat duduk di meja makan.

Aku cuma bisa memasang tampang cemberut. Indra tuh emang jail. Suka gangguin aku. Tapi aku sayaaaaang banget deh sama kakakku yang cuma satu ini.

Tingnong..Tingnong.

" Aduh.. siapa tuh ya? Kok pagi-pagi gini udah ada tamu?" Tanya mamaku saat kami baru mau sarapan.

" Biar aku aja yang buka, ma..." Aku menawarkan diri.

Aku ngeloyor pergi ke depan untuk membuka pintu buat tamu yang mengganggu sarapan keluargaku.

" Hahh ! Elo ?" Aku terkejut saat membuka pintu dan melihat siapa tamu di pagi hari.

" Hai, Syt..."

" Syta.......siapa yang dateng?" Teriak mamaku dari ruang makan.

Dan tak lama kemudian mamaku datang menghampiri aku untuk melihat siapa tamu yang datang.

" Pagi tante. Saya Kemal, temen kuliahnya Syta..." Tamu itu mengulurkan tangannya.

" Haloo, pagi Kemal. Kebetulan nih kita lagi pada sarapan. Yuk ikut sarapan dulu." Mamaku menawarkan. Dengan penuh keramahan.

Oh my GOD !

Kemal mengikuti kami berjalan menuju ruang makan. Dan dia duduk di samping Indra. Sementara mamaku memandangi aku terus sambil senyum-senyum. Entah apa yang ada di pikirannya. Pokoknya sepanjang sarapan pagi ini, Kemal jadi pusat perhatian keluargaku. Ayahku, mamaku, dan Indra. Apa lagi Indra. Kayaknya dia nyambung banget ngomong sama Kemal. Apa lagi tentang otomotif.

" Ngapain sih lo pagi-pagi dateng ke rumah gue?" Tanyaku ketus sehabis selesai sarapan. Di ruang tamu.

" Ngasih ini..." Dia menyodorkan sebuah bungkusan.

" Apa nih?" Sekarang aku kegeeran. Berharap dikasih sesuatu sama Kemal.

" Buku lo yang lo beli di toko buku waktu itu. Ketinggalan di stang motor gue. "

Ya ampun, Nasytaaaaaa......Wake up. Aku terlalu geer berharap Kemal ngasih something special buat aku dipagi hari. Ternyata dia kesini cuma mau ngasih buku yang ketinggalan di motornya. Huaaaa. Bego deh aku.

" Oh oke thanks ya." Jawabku ketus (LAGI)

" Syt... " Kali ini Kemal memperlembut omongannya.

" Apa ?" Aku nggak mau kebawa suasana.

" Jalan yuk. "

What? Kemal ngajak aku jalan? Gak salah nih? Aduuuh.... Perasaanku tuh jadi gak jelas. Antara seneng dan takut.

" Engg. jalan kemana ya?"

" Kemana aja. Gue bawa mobil kok. Gak naik vespa."

" Hahahah. Gue mah naik apa aja gak masalah. Tapi....."

" Tapi apa ?" Tanya Kemal penasaran.

" Gue gak enak sama Derina, Mal.." Aku memelas.

" Oh gak papa lah, selama dia nggak tau..."

Hah ? Selama dia nggak tau? Dengan kata lain, Aku ngeboongin Derina dong? Aduuh.. Jahat banget deh aku jadi temen.

" Mau gak? "

" Heeeeem, iaa deh. Gue mandi dulu yaa.." Aku ngeloyor pergi ke kamar mandi. Dengan hati yang sedikit seneng. Peduli setan sama Derina.

******
Mobilnya Kemal enak juga. Wangii....... Wangi banget. Wangi nya khas dan bakalan tercium terus nih di idungku walaupun aku ntar udah turun dari mobil itu. Taste music nya Kemal juga lumayan. Jazz. Selera yang sama denganku. Interior mobil ini juga cool banget. Persis kayak Kemal.Cool.

" Kok lo gak pernah bawa mobil sih ke kampus? Malah naik vespa butut?" Tanyaku penasaran.

" Enakan naik vespa kalee."

" Hah? Enak gimana? Panas tauu. "

" Seruan naik vespa lah, Nista."

" NASYTA. bukan NISTA." Aku sewot.

" Bagusan juga Nista." Goda Kemal.

" Gue bilangin mama gue ya lo ganti-ganti nama gue seenaknya. " Aku ngambek.

" Hehe....Piss tante... Nanti gue gak diajak makan nasgor kornet lagi." Kemal semakin menggodaku.

Aduuh. Kemal manis banget. Entah kenapa nih dadaku bergemuruh. Kenceeeeng sekali. Kayak lagi naik jet coaster di Dufan.

" Kita mau kemana sih, Mal ?" Tanyaku saat Kemal sedang mengemudikan honda estilonya dengan kecepatan 80 km/jan.

" Museum yuk."

" Museum ????" Aku bingung setengah mati.

" Ia. Museum di kota tua."

" Tapi mau ngapain ?" Aku semakin bingung.

" Foto-foto aja. Lo mau kan jadi model gue?"

" HAHAHAHAA. Gue bukan model kaleeee."

" Ya emang. Secara postur tubuh aja udah keliatan lo bukan model. Model tuh tinggi semampai. Nah eloooo. Kurus kering pendek kecil." Kemal meledekku.

" Ihhhhhhhhhhhhhhhh... jahat." Rengekku sembari mencubit lengan Kemal.

Ya Tuhan, aku menikmati banget perjalanan hari ini. Derina, Aruni. Maafin aku.

" Lagian gue heran ya sama lo. Keluarga lo tuh tinggi-tinggi semua. Kok lo nya mungil begini ya,Syt ?"

" Tau deh." Aku manyun.

" Udah gitu lo gak kurang makan kan, Syt? Nyokap lo pasti selalu ngasih lo makan yang enak-enak. Tadi aja nasgor kornetnya enak banget. Tapi kok....."

" Apaaaaa??????" Aku menyambar omongan Kemal yang semakin gak penting.

" Lo kayak kurang gizi. hihihihihi" Kemal tertawa. Terbahak-bahak. Baru kali ini aku ngeliat dia ketawa lebar. Cakep banget.

" Gue turun aja deh kalo diledekin mulu sama lo."

" Hahaha..... Piss dong Nista. " Kemal mengacak-acak rambutku.

******

to be continue

Short Story Pt.3

Aku mengamati tingkah Aruni yang selama perjalanan menuju cafe stroberi. Mulut nya manyun kedepan, muka ditekuk, ngedumel terus, dan ngejutekin Derina. Dalam hati aku sangat ingin tertawa terbahak-bahak melihat tingkahnya. Aruni yang cantik kayak bule, dalam seketika berubah menjadi itik buruk rupa. Sementara Aruni memasang tampang bete, Derina malah berbanding kebalikannya. Dia senyum-senyum sendiri sepanjang perjalanan. Sampe sekarang kita udah nyampe di cafe stroberi pun dia masih senyum sendiri. Duh............. Kok kedua temenku jadi pada sableng gini yaaaaaa ? Ini semua gara-gara KEMAL ! Si curut biang sial.

" Kamu mau pesen apa, Der? " Tanya Kemal lembut.

" Hah? eeemhh... aku pesen nasgor stroberi aja." Jawab Derina gak kalah lembut.

" Kalo gue juga nasgor stroberi, gak pedes, telornya di ceplok, minumnya jus stroberi, sama eskrim rasa stroberi." Samber Aruni sambil mengibaskan rambut pirangnya.

" Wooy... Ga salah tuh pesenan lo,Run ? Kelaperan yeee..?" Goda Davi.

" Bodo AMAT. Gue lagi kesel setengah mati." Aruni membalas godaan Davi.

" Minumnya apa Der ? " Lagi-lagi Kemal nanya ke Derina dengan sangaaaat penuh kasih sayang.

" Ihh. Kok lo cuma nanya Derina sih????? Kok lo gak nanyain gue ? Atau nggak nanyain Nasyta? Kenapa sih lo nanyain si Derina mulu ?" Sewot Aruni.

" Loh, tadi kan elo udah pesen. Gimana sih." Jawab Kemal dengan cool (seperti biasa)

Hahaha. Aku tertawa dalam hati. Sepertinya ada cinta segitiga nihh. Aruni suka sama Kemal, tapi Kemalnya suka sama Derina. Duuuuh jadi pusing deh kalo gini. Bisa ancur deh pertemanan yang baruuuu aja terjalin beberapa hari.

" Udah laahh. pesen aja masing-masing sih. Ngapain mesti ditanya-tanyain. Kayak ga punya mulut aja." Aku menengahi.

" Bener tuh........." Satria menambahkan omonganku.

" Huhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh !" Gerutu Aruni.


******

( sesi Derina dan Kemal )

" Hem, Kemal.... makasih ya udah mau anterin aku. " Derina membuka topik setelah dari tadi sepanjang perjalanan, di mobil, mereka hanya diem-dieman.

" Oh. Gapapa kok. Udah kewajiban seorang cowo untuk nganterin cewek." Jawab Kemal.

" Yaudah deh, aku turun dulu ya. Mau mampir gak?"

" Nggak deh, Der. Udah malem nih ......... besok-besok aja kali yaa."

" Oke bye Kemal."


******

beep beep beep beep ....

" Halo." Aku mengangkat ponsel ku. Nomor yang tertera belom terdapat di phone book ku.

" Ini Nasyta ?????" Jawab perempuan di seberang sana.

" Iaa. Ini siapa ya ?"

" Sytaaaaaaaaaaaaaaaa.......... ini Derina."

" Hai derrr... ya ampun, gue belom ngesave nomor lo nih."

" Syt.. aku mau cerita sesuatu tapi tolong jangan dibocorin ya."

heeem. sepertinya ada sesuatu nih yang pengen diceritain Derina.

" Ooohh.. cerita aja,Der. Gue gak bocor kok."

" Gini syt.. Tadi kan Kemal nganterin aku pulang...."

" Heem ia gue tau kok. kan ada gue disitu."

" Iaaaa. terus pas udah nyampe depan rumah aku, Kemal bilang kalo dia emang udah seharunya ngelindungin cewe kaya aku."

" Hem.. Terusssss ?" Tanyaku penasaran.

" Kayaknya aku mulai suka deh sama Kemal."

" HAAAAAAAAAAAAAAAAAH ????" Aku KAGET SETENGAH MATI.

" Aduhhhh Nasytaaa. Biasa aja dong Hahhh nya. Aku jadi kaget nih."

" Hehehe sori,Der. Gue shock."

" Uuh tapi pleaaaaase banget jangan bilang ke Aruni ya. Aku takut dia jadi marah sama aku."

" Okee. Trust me."

" Thanks ya, Nasyta. Bye."

" Yoi bye."

Aku masih terkaget-kaget mendengar pengakuan jujur bin blak-blakan nya Derina. HAHAHA. Seorang Derina gitu loohh. Yang lugu, polos, dan aduh ga bisa dibayangkan seperti apa kalo dia pacaran, bisa suka sama seorang cowok kayak KEMAL. KEMAL ? Cowok aneh, yang manggil aku dengan kata "HEH", yang udah nabrak aku pake VESPA Bututnya dan yang udah bikin aku jatoh gara-gara embernya. Aduuuh gak ridho banget deh kalo sampe Derina dan Kemal jadian.

Beep beep beep beeppppppp .......
Ponsel ku berbunyi lagi.

Dari +6281180113xx
Nomor nya belom ada di daftar phone book. sepertinya Derina lagi yang nelfon.

" Ia deeer, kenapa lagi ?" Jawabku saat mengangkat telpon.

" Sytaaaaaaaaaaaaaaaaa.........................................................." Suara perempuan kali ini berbeda dengan suara Derina. Yang ini lebih cempreng.

" Hah haloooooo? Siapa neeh ?" Tanya ku sambil menggosok kuping karena suara perempuan ini bikin pengang.

" Ini Aruni. GUE MAU CURHAT."

Astagaa......... 5 menit lalu si Derina yang curhat. Sekarang Aruni. Aduuuuh. Pasti juga curhatnya dengan topik yang sama nih.

" Ia, Run...curhat tentang apa sih ?"

" Gue lagi kesel. Kesel banget sama Derina. Dia keganjenan. Dia kegenitan. Sok polos biar dianterin pulang sama KEMAL. Gue kesel." Sewot Aruni tanpa titik koma.

" Hoaaaaaa. pake jeda kek ngomongnya, Run....."

" Iah......................... Pokoknya intinya gue kesel sama Derina. Dia ngerebut Kemal, Syt."

HAH NGEREBUT KEMAL? Perasaan Kemal bukan pacarnya Aruni deh. Dan Setau aku, Kemal sukanya sama Derina. Dasar aneh nih Aruni.

" Sytaaaaaaaaaaaaaaa...........kok lo diem aja ? Komen dong ah." Bentak Aruni mengagetkan lamunanku.

" Hah. haduh. Sory, run.. Lo berisik sih. Gue jadi bengong deh."

" Hehehe......... Sory ya, Syta sayang. Jadi pokoknya, gue sangat suka sama Kemal. Dan gue gak suka Derina ngedeketin Kemal. Dan tolong dong lo bantuin gue supaya gue bisa deket sama Kemal."

" Haaaah ? Kok jadi gue yang bantuin? Gue aja nggak deket sama Kemal, Run. Lo kan yang lebih deket sama diaa."

" Yaaaaah pleaseeeeeee............. Lo tuh sahabat baru gue,Syt. Please yaaaa. "

" &%*$?$ "

******


Seminggu kemudian ................

" Gimana, Syt? Lo jadi kan mau bantuin gue ?" Tanya Aruni saat aku dan dia sedang berjalan menuju ke ruangan tempat kuliah perdana hari ini.

" Ya ampun, Run. Gue kira lo udah lupa. "

" Gak. GAKAN LUPA. Pleaseeee sytaaaaaa. please yaa bantuin gueeeee."


breem..breeem...breeem..

Suara vespa butut nya si curut terdengar di gendang telingaku. Aku hapal banget deh suara itu. Karena, motor nya tuh pernah mencelakakan aku.
Tapiiiiiiiiiiii ...........................

" Hai Nasyta... Hai Aruni." Sapa Derina dengan riang, saat turun dari vespanya si curut.

Sepertinya Derina sama Kemal udah jadian. Karena keliatannya mereka tuh akrab banget.

" Oh hai. Lo bareng Kemal, Der ? Tanyaku penasaran akan hubungan mereka. Sementara, Aruni udah masang tampang kecut dan cemberut.

" Iaa, tadi aku dijemput gitu sama Kemal, Syt. "

" Eh please deeeeh.. Pamer banget sih lo Derina. " Sahut Aruni jutek.

" Gue duluan deh,Syt. Males disini." Sambung Aruni lagi sambil ngeloyor pergi.

Aduuuh aku jadi serba salah nih. Serba gak enak. What should i do ????

" Aruni kenapa sih, Syt?" Tanya Derina ngagetin.

" Gue gak tau deh, Der. Eh ia lo jadian sama Kemal ?"

" Hemm... belom."

" Belom ???? Berarti akan dong ?"

" Iaaaaaa, Sytttt.....................Doain yaaaaaaa."

" Oh oke."

******
" Sumpah gue kesel banget sama Derina." Curhat Aruni di kantin saat jam kuliah berakhir. Dan kebetulaaan Derina udah pulang dijemput nyokapnya.

" Sabar, Run." Aku menenangkan.

" Sabar gimana sih, Syt ? Dia tuh pamer banget sama gue. Mentang-mentang dianter jemput sama Kemal."

" Heeem .... "

" Pokoknya lo harus segera membantu gue supaya bisa deket sama Kemal. " Paksa Aruni.

" Ya ampun, Aruni.. Lo kan tau gue sama sekali gak deket sama Kemal. Ngomong sedikitpun aja gak pernah ............" Aku memohon.

" PLEASEEEEEEEEEEEEEEE ............."

Mau nggak mau aku menerima permintaan Aruni yang menurutku adalah PEMAKSAAN. Bayangin aja? Masa aku harus berdekatan dengan curut sial itu untuk nyomblangin dia sama Aruni ? Aduuuh bisa sial setengah mati akuuuuuu..

" Nasytaaaaaaaaaaa....... tuh Kemal ! Cepet deh lo deketin dia... PLEASE !"

Aku berjalan menghampiri Kemal dengan langkah gontai dan sangat ogah-ogahan. Masa aku harus ngedeketin dia? Yang ada ntar Kemal nyangkanya aku yang suka sama dia lagi. OGAH!

" Ehem..... " Aku berdehem memancing perhatian Kemal.

" Eh, Nista. Kenapa ?" Tanya Kemal dengan sok COOL.

WHAT? NISTA ???????????????????????

" Ehm aduh Kemal. Nama gue Nasyta. bukan NISTA."

" Oh maaf. Gue kira Nista."

" Panggil gue Syta. Bukan Nista."

" Maaf. Oh ya ada apa ?" Tanyanya ketus. Gak kaya kao dia lagi ngomong sama Derina.

Aduuuuuhhhh jatoh banget deh harga diri aku. huhu. Dijutekin sama Kemal. Dan diubah namanya jadi Nista. Aruniiiiiiiiiiiiiiiiiiiii..................SIALAN !

" Ada apa, Nasyta ??" Kemal mempertegas pertanyaannya.

" Oh hem , ngg... ehm... ahhh.." Aku grogi.

" Apa Nasyta ? Gak bisa ngomong ya? " Kemal meledekku sampe pipiku merah.

" Gini... Sebenernya gue ga mau minta tolong sama lo. Apa lagi lo biang kesialan gue. Tapi berhubung tinggal ada lo doang yang gue kenal di kantin ini. Jadi gue minta tolong deh ke elo."

" Teruss ?? Nyerocos mulu deh. To the point dong..." Kejutekan Kemal mulai melunak. Dan dia mulai tersenyum. Dan aduuuuuh manis banget senyumnya.

" Anterin gue ke toko buku dong.... Kan besok kita ada tugas tuh dari Pak Amri. Nah sementara gue belom punya bahannya, dan sementara juga, besok harus dikum....."

" Intinya lo mau minta anterin gue ke toko buku kan?" Sambar Kemal belom sempet aku menyelesaikan omonganku.

" Iaa." Aku mengangguk pasrah.

" Naik vespa gak papa yeeee ?" Goda Kemal.

" Heeh." Lagi-lagi aku mengangguk pasrah.

Saat di atas vespa nya si curut, aku melihat Aruni dari kejauhan sedang mengacungkan jempolnya padaku. Aku tau banget deh, pasti Aruni kegirangan. Sementara aku ? Harga diriku jatooh banget ya ampun.

******
Sesampainya di toko buku, Aku dan Kemal berpencar. Aku memilih bagian yang menyediakan novel, sementara Kemal ke bagian politik. Sebenernya sih aku agak canggung juga untuk pergi berdua dengan Kemal. Karena aku belom pernah pergi sama cowok berdua aja sebelomnya. Kecuali sama Indra, kakakku dan Aries, mantanku yang cuma 3 bulan pacaran denganku. Selain itu, aku juga gak enak hati kalo sampe Derina tau aku pergi sama Kemal. Aduuh, pasti dia kira aku makan temen dan mau ngerebut Kemal dehhh.... Uuuuuh . ini semua gara-gara Aruni. SIAAAL.

Beep...beep...beep

Derina calling ......

Aduh mati lah. Baru juga dipikirin. Kok orang nya langsung nelfon yaaaaaaaaaaaaaaa.Gawat.

" Ha..halo." Jawabku Gugup.

" Hai, Syt. Lagi dimana ?" Tanya Derina seolah mengintrogasi. (atau perasaanku aja ya)

" Eeng.Lagi di eemm di rumah." Aku berbohong.

" Ohhhhhhh.... Kirain kamu masih di kampus. " Terdengar nada suara Derina kecewa.

" Emang kenapa, Der ?"

" Enggak. Aku kira kamu masih di kampus. Aku dari tadi nelfonin Kemal. Tapi hp nya mati. Kali aja kamu ketemu dia tadi di kampus. "

" Enggak, Der." Aku berbohong (LAGI!)

" Oh gitu.. Hehe eh kamu lagi apa, Syt?" Derina membuka obrolan.


" Nasyta...........Udah selesai belom ?" Kemal datang menghampiriku.

Aduhhhhhhhhh :(

" Eh, nanti gue telfon balik yaa... gue ada keperluan mendadak nih. Bye." Aku menutup telfonku dengan seketika saat melihat Kemal menghampiriku.

" Siapa sih, Syt? Cowok lo?" Tanya Kemal.

" Oh bukaan. Kakak gue, Indra." Jawabku asal.

" Udah belom nyari bukunya ? Gue laper nih."

" Udah kok. tinggal bayar. "

" Abis ini bayarin gue makan ya....."

" HAH ? Kok gue yang bayar siih ?" Aku kebingungan.

" Kan lo udah nebeng vespa gue. " Kemal menggodaku karena dia melihat raut mukaku yang kebingungan.

" Ihhhhhhhhhh...jadi lo gak ikhlas ?" Tanyaku sewot.

" Bodooooo."

******

Sesampainya di Jalan Cut Nyak Dien nomor 20. (Yang adalah rumahku.............)

" Thanks ya, Mal." Kataku saat turun dari vespanya.

" Thanks juga untuk traktirannya. Hehehe ." Kemal nyengir. Lucu banget gak boong.

" See u . Bye." Aku ngeloyor masuk.


Di kamar ..........

Aku gak nyangka, ternyata Kemal anaknya asik juga. Gak seburuk yang aku bayangkan selama ini. Pantes aja Derina dan Aruni memperebutkan dia. Tapii tetep aja dia biang kesialan ku. Tapi, cakep juga. Tapi, asik juga. Tapi, dia udah nabrak aku dan dari tadi dia sama sekali gak membahas tentang itu. Tapi....................................... ahhhhhhhhhhhhhh. Aku gak boleh suka sama dia. Bisa ancur nih dunia kalo aku juga ikutan suka sama dia.

beep..beepp..beep

Aruni Bule calling .....

" Nasytaaaaaaaaaaaaaaaa......................" Terdengar pekikan Aruni saat aku menjawab telponnya.

" Woy santai dong,Run. Temenan sama lo bikin gue budeg nih."

" GAK PEDULI ! Tell me ....."

" Hah ? Telmi ? Kok lo malah ngatain gue sih, Run ?"

" Bukan, Nasyta bodoh.... Tell me. Katakan padaku."

" Ohhh......"

" Kok cuma oh sih ?"

" Loh terus ?"

" Ceritain gimana perkembangan Kemal dan Gue ?"

Astaga... aku malah sama sekali belom ngomong tentang Aruni ke Kemal. Huh.

" Oh itu.. gue aja baru kenal sama dia. Gimana mau ngomongin lo. Bisa ketauan ntar kalo lo ngejar-ngejar dia. " Aku meyakinkan Aruni.

" Heeeeem. ia juga sih. Tapi kira-kira kapan ya syt lo bilang ke Kemal ?"

" Sabaaaarrrrr. "

" Okelah kalo gitu. Gue tidur dulu yaa, Syta sayang...Bye."

" Bye. "

Aku mengakhiri pembicaraan dengan Aruni. Aku baru sadar kalo sepanjang hari bersama Kemal tadi, aku sama sekali nggak membahas topik Aruni. Padahal kan Aruni yang nyuruh aku deket-deket Kemal. Jadi nggak enak nih sama Aruni. Mungkin karena aku menikmati waktu berdua sama Kemal kali ya? Tapi aduuuh. Jangan dong Tuhan. Aku nggak mau merusak pertemanan yang baru terjalin. Aku - Derina - Aruni.

******

to be continue